Header Ads

Review Bak Mandi Bayi dan Baby Bather


Bak Mandi Bayi
Sebelum lahiran yang aku tau buat mandiin bayi ya cuma bak mandi ini. Aku beli yang merek Puku dengan ukuran besar agar bisa dipake lama sampe Byan gede nanti. Waktu pertama kali make buat mandiin Byan yang saat itu baru lahir, masih kecil mungil dan kayaknya rapuh banget, agak was-was takut pegangan tangan kelepas trus dia kelelep. Secara itu bak mandi gede banget kalo dibandingin sama badannya Byan.
Semakin lama Byan pun semakin gede sampai kalo mandi itu kaki atau kepala sering kejedot-jedot saking bersemangatnya ketemu air. Kadang sampai nangis karena kejedotnya terlalu keras. Ya maklum lah saat usianya 3 bulan gerakannya udah mulai aktif, apalagi kaki. Belum lagi airnya jadi berserakan kemana-mana. Soalnya aku mandiin Byan nggak di kamar mandi karena sempit. Udah kepikiran tuh buat beli bak mandi yang dari plastik diisi angin supaya aman, tapi nggak dibolehin sama si ayah karena takut nggak kepake. Ya sudahlah pasrah aja, pokoknya harus hati-hati banget megangin Byan kalo mandi. Kasian juga keseringan kejedot, apalagi kepala.

Sebenernya yang paling membuat aku nggak nyaman adalah air yang ada dalam bak yang tidak berganti walaupun udah ada sabunnya. Bilas pertama, sabunan, sampoan, bilas terakhir pasti make air yang sama kan? Kok rasanya nggak bersih ya. Kita aja kalo mandi pasti make air yang bersih buat bilas. 
Terus kalo mau jalan-jalan kan nggak mungkin juga bawa bak mandi segede ini. Salah satu alasan nih yang bikin rencana jalan-jalan jadi batal, nanti Byan mandinya gimana? Udah gede gini kan nggak muat lagi mandi di wastafel hotel.

Tapiii akhirnya aku menemukan solusinya.

Baby Bather
Karena berbagai masalah yang muncul dengan menggunakan bak mandi, akhirnya aku kepikiran salah satu kado yang dikasih temen kantor, Baby Bather yang mereknya Sugar Baby. Dulu sempet mau make pas Byan umur sebulan, tapi masih rada-rada nggak pede takutnya Byan nggak nyaman mandi pake ini. Tapi sekarang adalah waktu yang tepat menggunakannya.
Kelebihan yang aku rasakan banyak banget, mulai dari space yang digunakan jauh lebih hemat, bisa dilipet, air untuk bilas pun pastinya nggak tercampur sabun. 
Jadi sekarang kalo mandi aku hanya butuh ember, gayung, tempat duduk kecil. Nggak perlu lagi megangin Byan, biarin aja dia nendang-nendang sesuka hati. Aku tinggal duduk, nyiram-nyiram, gosok-gosok dengan kedua tangan. Kalo make bak kan satu tangan udah nggak bisa beraktifitas karena megangin Byan.
Pertama make Byan sempet nangis-nangis pas mandi, mungkin karena suasana baru kali ya. Biasanya mandi di bak dan di luar kamar mandi, sekarang didudukin di baby bather nggak ada air yang menggenang. Tapi itu cuma 2 hari kok, abis itu udah ketawa cekikikan lagi di byar byur pake air. Abis mandi juga lebih bersih deh.
Mau jalan-jalan pun nggak perlu khawatir lagi, tinggal lipet, tarok dipojokan mobil, beres. *jempol.

No comments