Featured Slider

#SuamiIstriMasak, Peran Bersama dalam Sepiring Sajian

No comments
Beberapa kali saya takjub dengan piring kosong yang dipamerkan anak-anak. Ayah mereka yang masak, bukan saya. Menunya sederhana saja, sayur bayam bening dengan tempe goreng tepung yang garing. Berbeda sekali dengan masakan saya yang lebih berat. Maklum, orang Padang, kalau enggak yang bersantan, ya balado.

#SuamiIstriMasak

Terkadang suami spontan memberi ruang pada istrinya bersantai sejenak. Tentu saya jauh lebih "meleleh" ketika suami melakukan ini, dari pada diberi seikat bunga. Apalagi anak-anak, seolah berganti suasana masakan, makannya bisa lebih lahap kalau ayah mereka sudah terjun ke dapur. Katanya, "Ayah dan Bunda sama-sama bisa masak."

Tapi tahukah teman-teman, apa yang sebenarnya terjadi di balik layar? Butuh proses dan kesempatan untuk saling mendukung dalam urusan dapur. Gimana sih maksudnya? Baca tulisan ini sampai habis, ya. Dijamin kalau #SuamiIstriMasak, banyak hal positif yang bisa didapat. Bukan hanya untuk kehidupan berpasangan, namun juga untuk kehidupan berkeluarga yang pasti akan ada saja kejutannya.


Suami Ke Dapur, Kenapa Tidak?

Laki-laki masak

Saya masih ingat cerita salah seorang teman sesama istri dan ibu, di acara arisan rusunawa di mana kami tinggal. Kebetulan topik yang dibahas saat itu kental tentang kehidupan seorang istri. Dia bercerita bagaimana selama ini Sang Suami tidak pernah sama sekali terlibat dalam urusan rumah tangga, apalagi sampai memasak. Sangat lelah rasanya, sudah bekerja, di rumah pun tidak ada yang bisa diandalkan untuk berbagi peran. 

Bukan tanpa alasan atau menyalahkan siapa-siapa, ternyata didikan dan budaya dari daerah asal suami teman saya ini lah akarnya. Di sana, laki-laki memang tidak diperbolehkan mengerjakan urusan rumah. Semuanya tugas istri. Pokoknya dari lahir, sudah dibiasakan seperti itu. Wajar bila berpuluh tahun tidak pernah dibiarkan mendekati dapur, akan menjadi kebiasaan yang sulit diubah. Imbasnya, beberapa kali menimbulkan percikan masalah dan kesalahpahaman.

Itu hanya salah satu contoh. Nyatanya, lebih banyak lagi kejadian serupa yang langsung saya saksikan di depan mata. Kolaborasi suami-istri di dapur itu masih dinilai menyalahi "aturan" yang sudah ada sejak dulu.

Di kampung saya pun tak jauh berbeda. Walau bersyukur sekali banyak pasangan milenial yang sudah mengubah pola pikirnya. Kita tidak bisa memungkiri bahwa fenomena pengotakan antara tugas istri dan suami dalam berkeluarga masih ada hingga sekarang. 

Bahkan pesan orang tua semasa saya gadis, tetap terngiang saking seringnya didengar. "Perempuan itu harus pandai memasak, karena setelah menikah, yang ke dapur itu perempuan." Di sisi perempuan pun juga ditanamkan dan dilatih untuk siap menjadi koki satu-satunya di rumah tangga kelak.

Memang tidak sepenuhnya buruk, toh mayoritas perempuan masih memegang dominasi terbesar dalam urusan masak. Tapi perlu disadari bahwa akhirnya ini menjadi momok bagi perempuan usia menikah. Sudah lah dituntut agar bisa sukses seperti laki-laki, tugas rumah tangga tetap tidak boleh dibagi. Jadi dobel dan menumpuk lah tugas para perempuan. Ujungnya, menunda pernikahan mulai dijadikan jalan terbaik agar karir tetap bisa dikejar. Kalau sudah begini, bisa lebih panjang ceritanya.

Padahal, apa salahnya sih bila laki-laki atau suami memasak? 
Katanya emansipasi, tapi kok setengah-setengah? Sederhananya, rumah tangga itu dibangun untuk melangkah bersama, jadi semua yang akan terjadi di sepanjang perjalanan behtera, tetap membutuhkan peran berdua.

Percaya deh, ketika suami dan istri sepakat untuk memberi kesempatan dan menyadari punya peran dalam setiap lini kehidupan rumah tangga, akan banyak beban yang bisa dibagi dan istilah "teman hidup" itu bukan hanya pemanis. 

Suami masak, kenapa tidak? 
Para istri bisa sekali lo memberi kesempatan pada para suami mencoba memasak bila selama ini belum pernah dilakukan. Pelan-pelan saja. Pasti skill ini akan dibutuhkan suatu saat ini. Entah itu untuk saling menunjukkan perhatian, permintaan anak, atau di kala urgent. Buktikan bahwa paham "masak itu tugas istri" adalah hal keliru. Suami atau istri, sama-sama punya peran dalam sepiring sajian keluarga.

Chef Juna yang "cowok banget" saja jago masak. Malah jadi idola.
Masih menyangsikan kalau cowok enggak bisa ke dapur? Enggak pantas? Memalukan?
Ah, berhenti berpikir seperti itu. Kalau ibu-ibu sudah melihat suami sendiri yang masak, pesona Chef Juna mah lewat!


Ada Saatnya Suami Harus Ambil Alih Urusan Masak

Saat suami harus masak

Kita sama.
Baik saya dan suami, punya peran dalam setiap lini kehidupan rumah tangga kami.
Suami bekerja, saya juga punya hak untuk mengembangkan diri, atau suatu saat nanti juga berperan mencari penghasilan tambahan.
Saya memasak setiap hari, suami juga harus masak.

Mencapai kesepakatan ini butuh perjalanan cukup lama. Insight yang ditanamkan sejak kecil untuk menjadi perempuan yang mampu mengurus segala tugas rumah, sempat membuat saya memaksakan diri mewujudkannya. Ditambah lagi bisikan-bisikan ibu dilarang mengeluh, ibu harus kuat atau membandingkan dengan ketangguhan ibu zaman dulu yang anaknya lebih dari lima.

Sampai akhirnya saya stres sendiri, lelah secara fisik dan mental. Di sini lah saya sadar bahwa ada kesalahan yang sedang terjadi. Saya diskusikan dengan suami, yang ternyata telah membacanya jauh-jauh hari. Saya lupa keberadaannya, saya lupa kalau ada suami yang bisa dijadikan partner berbagi. Saya terlalu sibuk menjadi sempurna, sehingga lupa bahwa rumah tangga itu berdua.

Saya butuh suami, suami pun pasti butuh saya. Tak ada lagi yang namanya tugas istri atau tugas suami, tapi tugas bersama, peran bersama.

Memang akan ada peran yang dilakukan lebih banyak dan intens oleh satu pihak. Ini tergantung dari keputusan masing-masing rumah tangga. Kalau saya dan suami, yang memutuskan suami saja yang bekerja, mencari nafkah tentu paling dominan dilakukan oleh suami. Sedangkan untuk urusan memasak dan tugas rumah tangga, karena saya yang lebih sering di rumah, tentu saya yang paling banyak ambil bagian. Tapi tetap harus sadar diri bahwa baik saya dan suami punya peran dalam kedua hal tersebut. 

Siapa sangka, dinamisnya kehidupan memunculkan momen di mana dominasi itu bergeser. 

Tugas saya memasak dilakukan penuh oleh suami di beberapa kondisi. Kondisi di mana suami mesti menyajikan lauk untuk saya dan anak-anak makan. Loh kok bisa? Enggak beli makanan jadi saja? Nah, mungkin sedikit cerita saya berikut bisa menjelaskannya lebih detail.

4 tahun lalu, suami memulai tugas belajarnya, yaitu melanjutkan kuliah melalui beasiswa. Suka atau tidak, penghasilan suami akan menurun. Tentu kami sudah menyiapkan mental dan strategi untuk ini. Salah satunya dalam urusan sajian. Mungkin akan lebih diupayakan lagi memasak menu sehari-hari sendiri, alih-alih membeli yang jadi. Jauh lebih hemat dan sehat pastinya. Tak masalah, anggap saja ini waktunya saya dan suami belajar masak.

Dengan sepakat untuk membagi peran dalam hal apa pun, memasak tidak lagi menjadi beban, terutama bagi saya yang paling sering memasak. 
Kalau capek, tinggal bilang. Nanti suami akan berusaha gantian. Sesekali saja diselingi dengan makan di luar atau membeli makanan yang sudah jadi. 

Dan tahukah teman-teman, ternyata kemampuan masak suami yang diperoleh selama kami komitmen masak sendiri ini sangat berguna dalam kondisi-kondisi tertentu. Bisa dibilang, kalau bukan suami yang masak, mungkin akan ada masalah-masalah lain yang menyusul. Ya, segitu pentingnya suami bisa mengambil alih tugas memasak.

Pertama, saya sakit dan sedang hujan petir. Tidak ada abang ojek online yang menerima orderan saking derasnya hujan. Anak kedua kami masih bayi pula. Mau ditinggal suami dan menerjang hujan, pasti berisiko. Tanpa pikir panjang, suami langsung menuju dapur dan memasak kreasi telur dengan saus racikannya. Solutif sekali, bukan? Coba kalau suami tidak ambil peran, mungkin sakit saya bertambah dengan sakit kepala.

Kedua, saya ada acara yang mengharuskan anak-anak ditinggal beberapa hari bersama ayahnya. Berhubung anak-anak sudah mulai besar, sudah bisa ditinggal-tinggal sejenak. Yeay! Bayangkan dalam kondisi keuangan keluarga yang butuh pengetatan ekstra, kalau harus beli makanan jadi selama berhari-hari, lumayan besar juga kan? Lagi-lagi suami menjadi andalan. Karena sudah biasa, jadinya happy-happy saja. Jadi lebih tenang.

Ketiga, anak saya tidak mau makan. Karena beda tangan, beda pula rasa makanannya, suami biasanya akan memasak menu berbeda sebisanya agar anak-anak mau makan. Meski ini membuat patah hati, suudzon kalau masakan saya tidak enak. But, it's work! Seringnya, anak-anak jadi mau makan berkat cita rasa yang dihasilkan tangan suami saya. Maklum, kan lebih seringnya makan masakan bundanya, jadi pas dimasaki ayahnya, seperti berpindah dari rumah makan Padang ke restoran Jawa. 

Tapi perlu digaris bawahi bahwa mencapai titik di mana suami bisa enjoy di dapur itu butuh proses. Saya tak segan atau malas berantakan saat mengajak suami masak bersama. Banyak bumbu dan bahan masakan yang akhrinya diketahui, serta banyak cerita yang akhirnya terkuak dari sini. Seperti misalnya ungkapan suami, "Aku tuh sukanya bayam itu pakai kunci." Sedangkan saya tak pernah sekali pun memasukkan kunci ke dalamnya karena memang di kampung saya tidak mengenal rempah kunci

Seru deh pokoknya! Selama cara mengajaknya tepat, pasti menyenangkan bisa bersama suami di dapur. Dan pastinya, skill memasak yang dimiliki oleh suami akan menjadi pemecah masalah di saat yang tidak kita duga. 


Manfaat #SuamiIstriMasak, Yakin Mau Dilewatkan?

Manfaat #SuamiIstriMasak

Sejak punya anak, waktu santai-santai itu tak akan bisa lagi dihabiskan untuk ngobrol panjang lebar hanya berdua dengan suami. Pasti akan diramaikan oleh anak-anak. Soalnya kami di rumah hanya berempat. Saya, suami dan kedua jagoan kami. Ke mana-mana pasti dibuntuti anak, apalagi di rumah.

Tanpa disengaja, kami akhirnya memanfaatkan selipan-selipan waktu sambil mengerjakan sesuatu atau menuju tempat tertentu untuk sekadar berbagi cerita. Karena tanpa ngobrol, rumah tangga bisa menghambar, lo! Ini sudah terbukti juga dari berbagai penelitian dan pendapat pakar. Apalagi wanita, alias saya, kalau tidak bercerita dalam sehari, sensasinya seperti ada yang menyangkut di dada. Ujungnya, bisa merembet ke mana-mana.

“Bukan hanya kedekatan dan keintiman secara fisik, namun kedekatan secara emosional antara suami dan istri harus dijaga, dirawat dan dipelihara."
- Psikolog Irma Gustiana A, S.Psi., M.Psi., Psikolog., CPC-

Nah, salah satu momen yang paling oke itu ya saat memasak. Sambil mengupas bawang, ada saja yang teringat untuk ditanyakan. Sembari memotong kecil wortel, ada saja kejadian-kejadian kemarin yang terlintas untuk diceritakan. Ditambah lagi anak-anak jarang sekali menginterupsi. Mengerti kalau orang tuanya sedang sibuk, sehingga mereka tanpa diminta akan mencari kesibukan sendiri pula. Seperti dikasih waktu untuk berduaan.

Tapi tahu enggak sih, kalau #SuamiIstriMasak itu bukan hanya sekadar quality time? Jauh melebihi itu! 

1. Merasa Tidak Sendiri

Kalimat indah seperti "Aku akan selalu ada untukmu" tak akan berguna bila realisasinya tidak ada. Dengan masak berdua, ada pembagian tugas dan perhatian di dalamnya. Misal saya, tahu kalau suami akan kesulitan menakar bumbu, otomatis saya yang mengerjakan. Begitu pula suami, reflek mengulek dengan cobek karena tahu saya selalu kelimpungan melakukannya. Bila sudah beberapa kali praktik masak bersama, dijamin akan menjadi sebuah kebiasaan untuk saling membantu dan mengenali kekurangan masing-masing, meski bukan di dapur sekalipun. Romantis!

2. Berbagi Cerita

Seperti yang sudah disinggung tadi, keterbatasan waktu untuk ngobrol akan menjadikan momen memasak bersama sebagai wadah untuk berbagi cerita. Enggak mungkin kan selama masak kita diam-diam saja? Pasti ada saja yang dibahas. Bagi saya yang setiap hari di rumah, kalau bukan cerita ke suami, ke siapa lagi? Jadi akan ada sejuta kisah yang saya ceritakan selama masak. Suami pun sama, hanya sama istrinya bisa bebas mencurahkan apa pun. Akhirnya, ini akan sangat bermanfaat untuk melegakan hati dan pikiran. 

3. Menguak Apa yang Belum Terkuak

Menikah bertahun-tahun, belum tentu kita mengetahui segalanya tentang pasangan. Kehidupan ini pun dinamis, pasti selalu ada yang baru. Kadang saat cerita panjang lebar, ada saja sesuatu yang baru saya tahu tentang suami, atau sebaliknya. Entah itu yang baru terjadi, atau yang memang sudah lama, tapi lupa atau takut mengungkapkannya. Padahal pas sudah terbongkar, kita sama-sama tertawa. Ini bisa dijadikan refleksi masing-masing ke depannya tentang hal-hal yang baru diketahui tersebut agar bisa saling mengerti dan melengkapi.

4. Contoh untuk Anak-Anak 

Anak memiliki memori yang secepat kilat dapat merekam dan hati yang sangat sensitif untuk merasa. Ketika ada kehangatan tercipta dari aktivitas saya dan suami memasak, ini juga anak dirasakan oleh anak-anak. Oh, ternyata orang tua mereka saling mengasihi, saling bekerja sama dan saling membantu. Secara tidak langsung, anak-anak akan merekamnya dalam ingatan hingga berdampak postif dalam kehidupannya. 

5. Kemampuan Masak Meningkat

Jelas, ini adalah manfaat yang pasti akan dirasakan oleh suami atau istri. Biasanya saya tak akan berpikir lama untuk mencoba resep baru, yang terkadang bumbunya bikin pusing, karena ada suami yang membantu. Suami pun juga jadi tahu bumbu-bumbu dapur, letaknya di mana, cara menyimpannya gimana, hingga berinisiatif berbelanja sayur sendiri. Dan yang paling suka bikin heboh di dapur itu adalah terciptanya menu baru. Suami saya itu suka banget kecap, apa-apa dikecapin. "Eh, coba dong gulai kamu digabung sama kecap, enak enggak?" Walau nanti bakal ada yang zonk, ternyata banyak juga lo yang sukses.

6. Tidak Lagi Khawatir Meninggalkan Anak Bersama Ayahnya

Berkat ruang yang diberikan untuk mengambil peran di dapur, maka kepercayaan diri suami akan meningkat untuk tugas rumah tangga lainnya. Terkadang suami itu hanya butuh arahan, karena bingung mau bantu apa. Seringnya para istri, termasuk saya, inginnya suami selalu peka. Giliran tidak dibantu, malah marah-marah. Padahal tinggal dibilang saja kalau ingin dibantu. Di mulai dari memasak bersama ini lah akhirnya meninggalkan anak-anak bersama ayahnya tidak perlu lagi memancing rasa khawatir. Setidaknya urusan makan, aman.

Sebenarnya masih ada lagi manfaat lain, seperti menghemat pengeluaran, menyajikan masakan sehat untuk keluarga, bisa menjamin kebersihan dan kualitas bahan yang dimasak, hingga menjadi kenangan manis yang sulit dilupakan bila ada hal spesial yang tiba-tiba saja terjadi selama memasak. Ini baru dari pengalaman saya saja. Mungkin kalau digali lagi dari cerita ibu-ibu yang pernah mencoba, bisa lebih panjang lagi list-nya. Yakin, deh!

Sebesar itu manfaat #SuamiIstriMasak! Yakin mau melewatkannya? Coba dulu sekali atau dua kali, nanti pasti terasa aliran positifnya.


Tak Perlu Sempurna, Jadikan Istimewa dengan Kecap ABC

Quality time dengan suami

Sadar bahwa memasak bukanlah kemampuan yang bisa dengan mudah didapatkan oleh semua orang, saya tidak pernah ngoyo dalam hal sajian makanan di rumah. Tidak perlu yang perfect seperti masakan chef, yang penting bisa dinikmati anak-anak dan suami saja, sudah cukup. Lagian yang makan kan juga cuma kami, jadi yang terpenting kami suka.

Berhubung saya juga bukan tipe ibu yang hobi berlama-lama di dapur, tapi tetap ingin memasak untuk keluarga, jadi saya akan memilih resep yang sederhana saja. Apa lagi suami, kalau bisa lebih simpel lagi dari apa yang saya anggap simpel. Mungkin ini juga yang akhirnya membuat kami kompak kalau masak bareng, hehe. 

Untungnya, resep yang simpel-simpel ini juga banyak yang enak. Setidaknya enak di lidah keluarga saya. Misalnya masakan yang ada kecapnya, persentase keberhasilan meracik perpaduan yang enak akan lebih besar karena rasa kecap itu sendiri sudah khas. Tambahkan saja Kecap ABC, beres. 

Salah satunya resep ayam kecap yang saya pilih ini. Bahannya tidak sekompleks resep ayam kecap versi lain, karena tidak banyak bumbu rempah yang mesti dimasukkan. Sudah sejak anak pertama saya masih berusia 1 tahun, resep ini selalu jadi andalan. Jadi pas mengajak suami masak, resep ini tidak akan membuat kepalanya mumet. Ditambah suka kecap pula, makin semangat lah Paksu ini. 

Ayam Kecap ABC

Resep ayam kecap

Bahan
1 ekor ayam, potong 10 atau 12 bagian
Tahu, potong besar
Kecap Manis ABC
2 buah bawang bombai ukuran kecil, iris
4 siung bawang putih, cicang
3 buah cabai merah keriting, iris serong (boleh ditambahkan bila ingin lebih pedas)
1 buah tomat ukuran besar, potong dadu besar
1 buah jeruk nipis
Garam, merica, kaldu jamur secuupnya sesuai selera
Minyak untuk menumis dan menggoreng
Air secukupnya

Cara membuat
🌸 Lumuri ayam dengan perasan jeruk nipis dan garam. Diamkan sebentar, lalu goreng setengah matang. Sisihkan.
🌸 Goreng tahu. Sisihkan.
🌸 Tumis bawang bombai, bawang putih dan cabai merah keriting sampai layu dan wangi.
🌸 Masukkan ayam dan tahu. Tumis sebentar.
🌸 Tambahkan air sampai terendam.
🌸 Tuang kecap ABC hingga warna air cokelat pekat.
🌸 Masukkan tomat, garam, merica dan kaldu jamur. Perhatikan takaran garam, karena ayam sudah dilumuri garam juga sebelum digoreng.
🌸 Masak dengan api besar, sambil sesekali diaduk. Tunggu sampai air menyusut dan mengental.
🌸 Jangan lupa dicicipi, ya.
🌸 Sajikan dengan nasi hangat. 

Ayam kecap dan nasi
Nikmatnya Ayam Kecap ABC dan nasi hangat, anak-anak suka!


Bagaimana, sederhana sekali kan bumbu-bumbunya? Tapi rasanya, dijamin enggak kalah enak dari resep ayam kecap dengan bumbu yang lebih banyak ragam. Makanya saya tidak mengarang saat menyimpulkan masakan yang dituangkan kecap manis yang khas dan berkualitas, akan tetap enak meski bumbu dan rempahnya minimalis. Tak perlu khawatir lagi dengan hasil kolaborasi dengan suami berkat peran Kecap ABC. Kecap manis yang menjadikan masakan lebih istimewa. 

Kecap ABC
Kenapa Kecap ABC?
Kecap ABC terbuat dari perasan pertama kedelai pilihan yang memberikan ekstrak rasa dan aroma maksimal, menjadikan masakan lebih kaya rasa. Cocok untuk masakan yang di goreng, di tumis dan di panggang, serta topping makanan seperti bubur dan bakso, juga cocolan makanan.

Saat ini pun variasi kecap sudah semakin inovatif. Ada yang kecap manis pedas, kecap manis seafood atau kecap manis daging asap. Tinggal sesuaikan saja dengan masakan yang akan dibuat. Karena bagi saya yang kemampuan masaknya masih di level beginner, kehadiran kecap yang makin beragam ini sangat membantu.

Sekadar berbagi cerita, sharing saya mengenai pengalaman dan manfaat masak bersama suami ini, sebenarnya terinspirasi dari video #SuamiIstriMasak Kecap ABC. Video yang menayangkan bahwa ternyata sangat menyenangkan bila istri dan suami bisa menyediakan waktu untuk bersama-sama memasak di dapur. Yang awalnya ragu, setelah dicoba, ternyata seru.

Silakan langsung ditonton saja ya videonya. Mana tau terinspirasi juga.


Sejalan dengan komitmen PT Heinz ABC Indonesia, selaku produsen Kecap ABC, untuk terus membawa dampak positif bagi konsumen, rangkaian kampanye #SuamiIstriMasak ini sudah berlangsung sejak tahun 2018, lo! Yaitu diawali dengan kampanye diinisiasi. Dilanjutkan lagi pada tahun 2019 dalam inisiasi kampanye selama Hari Kesetaraan Perempuan. Tahun berikutnya, 2020, dibangun kolaborasi bersama platform edukasi untuk melibatkan anak-anak dalam kampanye Hari Kesetaraan Perempuan. Serta yang terbaru di tahun 2021 adalah kolaborasi dengan Titi Kamal dan Christian Sugiono untuk menekankan pentingnya kolaborasi suami dan istri di dapur.


Setelah ini ada apa lagi, ya? Jadi penasaran. 


Saya dan ibu-ibu yang tampil dalam video #SuamiIstriMasak Kecap ABC sudah mencoba asyiknya berkolaborasi bersama suami di dapur untuk menyajikan makanan yang istimewa.

Yuk, para istri dan ibu-ibu yang masih maju-mundur untuk melibatkan suami dalam urusan masak, segera diagendakan kapan mau masak bareng dan pilihan menunya! Boleh banget bila ingin mencoba seperti cara saya, yaitu memilih menu yang berkecap agar resep simpel yang dimasak dengan skill standar, hasilnya tetap yummy. Apalagi kalau dimasak sama yang jago di dapur, wah, pasti akan spektakuler lagi rasanya.


Tak perlu khawatir, Kecap ABC akan membuat hasil masakan kolaborasi suami-istri semakin kaya rasa dan istimewa.

"Enak, Bun!" Seperti ungkapan anak saya ketika menyantap ayam kecap yang kemarin baru saja menjadi menu masak bersama suami. Atau "Gampang banget ya ternyata bikin ayam kecap," kata suami bangga karena kesuksesannya di uji coba pertama.


Tips Seru Mengajak Suami Kolaborasi Di Dapur

Tips mengajak suami masak

Para istri tentu tahu bahwa suami sudah menghabiskan banyak waktu dan tenaganya untuk bekerja di luar rumah. Makanya mengajak suami untuk bisa turut memasak di waktu libur, butuh trik tertentu. Agar suami dan istri sama-sama nyaman. Soalnya, kalau ada satu pihak saja yang merasa tidak senang saat masak bersama, momen yang harusnya bisa sangat seru, yang dirasakan malah sebaliknya. Ujungnya jadi malas mengulang kembali kegiatan ini.

Terus, bagaimana caranya agar suami mau dan bersemangat memasak bersama istri? Berikut beberapa tips yang bisa sama-sama kita terapkan. 

  • Pastikan mood suami baik

Bila selama ini hanya wanita yang selalu dilabeli dengan mood swing, bukan berarti para bapak juga tidak pernah mengalami mood yang berubah-ubah. Kalau suami saya, biasanya akan jelas terlihat dari pandangannya yang sudah tidak fokus saat diajak ngobrol dan kecenderungannya untuk lebih banyak diam. Ketika istri menyadari bahwa suasana hati suami sedang tidak baik, lebih bijak untuk menunda ajakan masak bersama. Bila tetap dipaksa, mungkin saja suami mengangguk, tapi setelah itu, pasti mood istri yang akan memburuk. Malah makin berbahaya! 

  • Ajak diskusi dan belanja bila memungkinkan

Kalau mood suami oke, ajakan sudah diterima, libatkan juga suami dalam memilih menu yang akan dimasak. Boleh ajak serta anak-anak apabila sudah bisa dilibatkan dalam diskusi. Biasanya anak akan sangat penasaran dengan sesuatu yang ada campur tangannya di sana. Serta bila memungkinkan, ajak juga suami dan anak-anak berbelanja bahan-bahan yang diperlukan. Bisa sekalian mengajarkan suami belanja sendiri. 

  • Pilih waktu yang tepat

Bagi saya, tidak semua waktu bisa dijadikan waktu yang tepat untuk memasak bersama suami. Di hari libur, bapak-bapak pasti ingin bersantai dulu di pagi harinya. Saya biasanya menghindari waktu pagi karena anak-anak meminta jatah duluan bermain bersama ayahnya. Baru nanti mendekati makan siang, sekalian untuk disantap selagi hangat, saya dan suami mulai memasak. Anak-anak pun sudah nyaman dengan aktivitas bermainnya, setelah mandi dan sarapan. Jadi interupsi oleh anak-anak akan lebih minim. Bisa didiskusikan dengan suami agar benar-benar klop. Jangan lupa, komunikasikan juga dengan anak, ya.

  • Sesuaikan tugas

Ini yang paling penting. Pembagian tugas harus adil dan sesuai kemampuan masing-masing. Misalnya suami ditugasi potong-potong bahan, istri yang bagian ngulek bumbu. Eh, ternyata pas praktiknya, suami masih kesulitan menggunakan pisau. Boleh sekali diberi tugas lain atau berganti tugas. Begitu pula bila ingin memberi tugas pada anak, pastikan tidak berbahaya dan memungkinkan mereka lakukan.

  • Libatkan untuk beres-beres

Tentu saja ini tidak boleh ketinggalan. Bila selama ini yang bikin istri masih enggan mengajak suami memasak bersama, coba sepakati dari awal untuk tugas bersih-bersih. "Bantuin cuci wajannya, ya. Nanti biar aku yang bagian lap-lapnya." Jadi clear sampai selesai semuanya. Tidak setengah-setengah. Karena jujur, yang paling bikin aktivitas memasak itu semakin memberatkan adalah bagian beres-beresnya ini. Betul?

  • Setelah selesai, nikmati bersama

Masaknya bareng, makannya juga bareng-bareng, dong! Pasti sangat hangat rasanya saat bisa berkumpul dan bercengkrama dengan keluarga, apalagi sajiannya juga hasil kolaborasi bersama. Cerita saat memasak, bisa berlajut sampai ke meja makan. Silakan memberi pujian pada suami agar perannya merasa dihargai dan dibutuhkan. Pendapat masing-masing juga bisa dibagi, atau mau masak apa lagi ya minggu depan?


Mungkin tidak 100 persen cara saya akan cocok dengan pasangan suami-istri lainnya. Tapi boleh banget dicoba dulu, mana tau cocok. Nanti pasti akan ketemu dengan cara mengajak yang lebih sesuai. Atau bila ada tips lain, boleh banget lo dibagi di kolom komentar agar bisa menjadi inspirasi kita bersama. 
Ditunggu, ya!


Masak Bersama Orang Tersayang Versimu 

Masak dengan orang tersayang

Kalau dipikir-pikir, masak bersama ini tidak hanya bisa dipraktikkan oleh pasangan suami-istri saja. Semua orang tersayang kita sangat bisa diajak berkolaborasi di dapur agar kedekatan emosional semakin kuat. Misalnya ibu dengan anak, kakak dengan adik atau mungkin nenek dengan cucunya. Sesama sahabat atau tetangga pun juga sangat bisa. 

Flashbak ke belasan tahun lalu, ketika masih muda belia, saya sering memasak bersama sahabat sepulang sekolah. Sahabat zaman SMA. Bergilir di setiap rumah kami. Yang paling ingat saat membuat klepon dan mie rebus untuk makan siang. Selain itu, sering juga membuat kue bersama adik saya, seperti kue karamel, martabak atau bolu kukus. Bahkan resepnya masih tertulis rapi di buku yang sama untuk acuan masak hingga sekarang. 

Manfaat yang dirasakan pun nyaris serupa. Kami bisa berbagi cerita, tertawa, bahkan saling mencurahkan isi hati yang sebelumnya tak ada kesempatan untuk dikatakan. Memasak pun jadi lebih ringan dan cepat karena ada pembagian tugas. Sehingga masak bersama ini bikin ketagihan!

Terkadang kita sudah merasa puas dengan kedekatan secara fisik dengan orang tersayang. Padahal tak akan lengkap tanpa kedekatan emosional di dalamnya. 

Kini saya pun sudah mulai mengajak anak-anak turut membantu membulatkan adonan, mengaduk bahan yang perlu diaduk, dan yang paling sering adalah mengupas telur puyuh. Saya merasa sangat terbantu, anak-anak juga senang karena ternyata memasak itu bukan hal yang hanya bisa dilakukan oleh orang dewasa. Pasti mereka selalu bangga ketika bisa membantu bundanya memasak.

Melalui aktivitas bersama dalam waktu berkualias lah kedekatan emosional itu bisa terbangun. Jadi, mulai sekarang, jangan ragu, apalagi malu, mengajak orang tersayang untuk masak bersama. Salah satu aktivitas sehari-hari yang sangat bisa meningkatkan bonding satu sama lain.

Selamat memasak bersama orang tersayang!
Semoga bermanfaat.

_______

Referensi
https://kraftheinzfoodservice.co.id/
https://ibuibudoyannulis.com/nunuamir/lomba-blog-kecap-abc-menciptakan-quality-time-suamiistrimasak-di-dapur/
https://www.fimela.com/food/read/5135319/kecap-abc-perkenalkan-kampanye-suamiistrimasak-dukung-kolaborasi-suami-istri-di-dapur

Menjadi #BankirPemberdaya bersama BTPN Syariah untuk Perempuan Muda di Indonesia

No comments

Zaman sudah jauh berkembang, Bestie!

Para perempuan masa kini memiliki banyak kesempatan untuk mewujudkan impiannya, baik dalam bidang karir, pendidikan, maupun keluarga. Semuanya telah setara dalam memperjuangkan hak-haknya. Saya sangat setuju!


Community Officer BTPN Syariah

Kampung Zakat Solusi Kemiskinan, Seperti Apa Programnya?

No comments

Pernah enggak kepikiran pas bayar zakat atau sedekah, nanti penyalurannya tepat sasaran atau tidak?

Kenyataan bahwa mencari penerima zakat dan menyerahkan dana keislaman tersebut secara langsung kepada yang berhak lumayan sulit, terutama saya, menjadikan pihak ketiga seperti lembaga pengumpul dan penyalur zakat, sebagai jalan terbaik. Karena membayar zakat ini wajib, bersedekah pun mesti rutin agar harta kita selalu bersih. 


Sosialisasi Kampung Zakat

Manfaat Menjadi Ibu Rumah Tangga yang Produktif

2 comments

Pekerjaan ibu rumah tangga saja sudah berjejer dari pagi sampai pagi lagi, itu masih kurang produktif?

Ya, saya sangat setuju kalau ibu rumah tangga itu super sibuk, bahkan untuk menyisakan waktu bagi diri sendiri saja sulit. Umumnya terjadi pada ibu-ibu dengan balita, lebih dari satu pula. Terlebih tanpa ART dan keluarga yang bisa membantu. Saya tahu bagaimana melelahkannya mengurus semua itu.


Ibu rumah tangga produktif

Film Horor Indonesia Terbaru yang akan Menjadi Film Horor Terlaris

No comments

Siapa yang suka nonton film horor? Meski menegangkan dan bikin jantung berdebar, nyatanya penggemar film genre ini tidak sedikit, lo! Malah ada yang menanti-nantikan film horor tertentu untuk segera tayang. 


Film horor Indonesia

Di negara kita ini pun popularitas film horor juga tak kalah hebat. Bukan menjadi rahasia lagi jika horor menjadi salah satu genre film favorit bagi masyarakat Indonesia. Tentu saja ini dibuktikan dari banyaknya film-film horor yang laku keras sejak penayangan perdananya di bioskop.


Jika teman-teman pernah menyaksikannya di bioskop, film horor sangat identik dengan efek audio yang menggelegar, serta tampilan visual yang dijamin membuat sesi menonton lebih seru dan menyenangkan. Makanya banyak yang bela-belain nonton di bioskop karena dirasa lebih "nendang" dan susananya lebih totalitas. Jangan heran bila selama durasi pemutaran film, ada saja penonton yang memejamkan mata, menutup wajah dengan tangan, atau bahkan berteriak. 


Baca juga: Fakta Menarik "Jagat Arwah" dan "Inang", Film Horror Bergenre Menarik


Nah, di tahun ini, ada banyak sekali film horor yang telah dan akan rilis, terutama dari perfilman Indonesia, yang tentunya sayang sekali untuk dilewatkan. Untuk informasi atau referensi tontonan, berikut beberapa film horor terlaris dan terbaru yang siap membuat bulu kuduk berdiri.


KKN Di Desa Penari: Luwih Dowo Luwih Medeni (29 Desember 2022)

Film horor Indonesia yang paling laris di 2022 pertama, yaitu KKN di Desa Penari. Menceritakan kisah mahasiswa bernama Nur, Widya, Ayu, Bima, Anton, dan Wahyu, selama melaksanakan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di sebuah desa terpencil. Film ini terinspirasi dari sebuah thread viral di Twitter, yang akhirnya merebak ke mana-mana, lalu diangkat ke layar lebar.


Para mahasiswa ini sama sekali tidak menyangka bahwa desa yang mereka pilih bukanlah desa biasa. Pak Prabu, sang kepala desa telah memperingatkan untuk tidak melewati batas gapura terlarang. Tetapi, tetap dilanggar. Beberapa hari di desa tersebut, ada saja keanehan yang terjadi. Salah satunya, Bima mengalami perubahan sikap dan program KKN mereka akhirnya berantakan.


Mereka mendapatkan teror dari sosok penari misterius yang menyeramkan. Sampai akhirnya mereka meminta bantuan Mbah Buyut, dukun setempat untuk selamat dari teror tersebut. Sayangnya, para mahasiswa ini terancam tidak bisa pulang dengan selamat dari desa yang dikenal dengan sebutan Desa Penari itu.


Sutradara = Awi Suryadi

Produksi = MD Pictures, PIchouse Films

Pemeran = Tissa Biani, Adinda Thomas, Achmad Megantara, Aghniny Haque, Calvin Jeremy, Fajar Nugraha


Qodrat (27 Oktober 2022)

Film Qodrat merupakan film horor religi yang menceritakan kehidupan sebuah desa di sekitar Pesantren Kahuripan, yang mengalami gangguan mistis. Tidak hanya itu, penduduk juga mulai mengalami gagal panen, tanah kering, hingga banyak kasus kesurupan.


Kemudian seorang Ustad yang bernama Qodrat datang untuk menyelesaikan masalah di desa tersebut dengan melakukan ritual pengusiran jin. Masalah semakin runyam ketika putra Ustadz Qodrat, Alif, juga mengalami kerasukan.


Durasi = 120 Menit

Sutradara = Charlez Gozali

Produksi = Rapi Film dan Magma Entertainment

Pemeran = Vino G. Bastian, Marsha Timothy


Perempuan Bergaun Merah (3 November 2022)

Film horor Indonesia yang masih baru sekali tayang. Mengisahkan kehidupan Dinda (Tatjana Saphira) yang tidak tenang setelah sahabatnya hilang. Dinda merupakan seorang mahasiswa introvert yang kurang mampu bersosialisasi di dalam pergaulannya. Semenjak sahabatnya hilang, ia mulai diteror oleh hantu bergaun merah. Kehadiran hantu mengerikan ini mulai mengancam keselamatan Dinda dan orang-orang di sekitarnya.


Dinda bertekad untuk mengungkap misteri di balik hantu bergaun merah, hilangnya Sang Sahabat, sambil melindungi orang-orang terdekatnya dari gangguan si Hantu Bergaun Merah.


Durasi = 91 Menit

Sutradara = William Candra

Produksi = Frontier Pictures, Rapi Film

Pemeran = Tatjana Saphira, Refal Hady, Stella Cornelia


Keramat 2: Caruban Larang (24 November 2022)

Menceritakan tentang sekumpulan anak muda dari Jakarta yang berangkat menuju kota Cirebon demi menuntaskan kuliahnya. Arla, Jojo, dan Maura melakukan riset tugas akhir dibantu oleh Umay yang sedang membuat dokumenter. Sementara Ajil dan Keanu adalah YouTuber mistis yang sedang membuat konten untuk mempertahankan eksistensi. Perjalanan mereka menjadi liar dan tak terkendali setelah bertemu dengan Lutesha, seorang indigo yang mempunyai agenda rahasia.


Sutradara = Monty Tiwa

Produksi = Starvision, Moviesta

Pameran = Umay Shahab, Lutesha, Ajil Ditto, Arla Ailani, Josephine Firmstone, Maura Gabrielle, Keanu Angelo


Qorin (1 Desember 2022)

Qorin mengisahkan Zahra Qurotun Aini, seorang santri yang hampir 6 tahun tinggal di asrama putri. Ia adalah santri teladan yang suatu hari menerima tugas untuk menjaga seorang siswi baru yang dikenal nakal bernama Yolanda.


Suatu hari, Ustaz Jaelani mengajak para siswinya untuk melakukan ritual Qorin, atau ritual pemanggilan jin. Zahra tak menyangka, setelah melakukan kedua tugas tersebut, ia mendapatkan berbagai teror dan mengalami berbagai hal mistis di asramanya. Bahkan kejanggalan tersebut juga turut dirasakan oleh Umi Hana, istri Ustaz Jaelani yang menemukan keanehan pada gelagat dan benda-benda yang disimpan suaminya.


Sutradara = Ginanti Rosa

Produksi = IDN Pictures

Pemeran = Omar Daniel, Zulfa Maharani, Aghniny Haque, Naimma Aljufri, Cindy Nirmala, Putri Ayudya, Mahardika Yusuf


Itu lah film-film horor Indonesia menarik yang baru saja tayang dan akan tayang. Dari bocoran ceritanya saja sudah mulai bikin penasaran dan terbayang akan banyak part-part mengejutkan. Kalau saya, KKN Di Desa Penari susah masuk list tontonan. Masih menunggu waktu yang tepat buat nonton bareng sama suami. Soalnya nonton sendiri tidak berani, hehe.


Baca juga: 7 Tips Saat Membawa Anak Ke Bioskop untuk Pertama Kali


Kalau teman-teman, film mana nih yang paling bikin penasaran atau bikin bulu kuduk merinding? Atau ada rekomendasi film horor lain?  Boleh share di kolom komentar, ya.


Semoga bermanfaat.

ASUS Zenfone 9 Launching! Content Creator Bakal Bahagia Punya Ini

No comments

Sekarang ini pertimbangan membeli smartphone bukan lagi hanya sekadar bisa foto-foto dan lancar "jalan-jalan" di media sosial. Tetapi jauh lebih kompleks. Berapa RAM-nya, prosesornya kuat atau enggak, kameranya mumpuni atau biasa saja, hingga setangguh apa smartphone tersebut dapat menunjang aktivitas dan pekerjaan Sang Pemilik. Ya, smartphone mesti dapat menunjang selengkap mungkin kebutuhan pengguna.


ASUS Zenfone 9

Kabar baiknya, ASUS kembali menjawab kebutuhan kita-kita ini dengan mengeluarkan hape baru, ASUS Zenfone 9. Launching-nya besok, tanggal 17 November 2022. Catat ya tanggalnya. Saya sungguh tidak sabar menantikan, karena keunggulannya itu relate sekali dengan kebutuhan masa kini, terutama saya yang lagi semangat-semangatnya dan butuh dengan create a content. Sudah tahu kan betapa penting dan menariknya konten digital kekinian? 


Baca juga: Tangguh Di Tengah Keniscayaan Perubahan Bersama ASUS ROG Phone 6


Nah, saya akan spill sedikit nih keunggulan ASUS Zenfone 9 yang pastinya akan cocok banget untuk para content creator dalam menghasilkan konten-konten yang berkualitas. Apa saja itu? Silakan baca sampai habis, ya. Hati-hati mupeng.


Si Mungil yang Ringkas

Panjangnya kurang dari 14,8cm dan lebar kurang dari 7cm, dengan tekstur permukaan yang tidak hanya terlihat indah tapi juga membuat ponsel ini lebih kukuh digenggam. Dipegang satu tangan enak, dimasukin kantong juga muat. 


Zenfone 9 dibekali dengan ZenUI 9 yang memberikan performa lebih cepat dan mulus, sekaligus lebih pintar, yang sudah disesuaikan untuk penggunaan satu tangan yang lebih mudah. Dengan antarmuka ini, Zenfone 9 lebih mudah dinavigasi, dilengkapi dengan tool Edge untuk menemukan aplikasi favorit lebih cepat.


Performa Tinggi

Performanya "sangar" berkat prosesor flagship terbaru Snapdragon® 8+ Gen 1 Mobile Platform yang lebih powerful. Chip ini mampu mencapai CPU clock speed sampai 3.2 GHz, serta menghasilkan performa CPU dan GPU 10% lebih tinggi, namun dengan efisiensi CPU 30% dibandingkan sebelumnya.


Untuk meminimalisir potensi bottleneck, Zenfone 9 dilengkapi LPDDR5 RAM sampai 16GB dan UFS3.1 storage. Juga sudah mendukung konektivitas Wi-Fi 6E yang paling ngebut untuk menghasilkan konektivitas lebih stabil, lebih cepat, bahkan dalam kondisi crowded sekali pun.


Zenfone 9 menggunakan baterai berkapasitas 4300mAh untuk penggunaan seharian lebih. Meminjam teknologi STP (Specific Tab Process) dari ROG Phone 6 untuk pengisian baterai yang lebih dingin dan cepat. Jadi ponsel ini bisa menggunakan adaptor HyperCharger 30W untuk pengisian ulangnya.


Kamera Spesial

Meski fisiknya mungil, kameranya boleh diadu. Kamera belakang Zenfone 9 sudah menggunakan dual camera, dan kamera depannya sama-sama pro-gradeKamera utamanya beresolusi 50MP dilengkapi sensor flagship dari SONY IMX766 dengan aperture sampai F1.9 dan mampu merekam video 8K dengan kecepatan 24fps.


Dibenamkannya teknologi 6-Axis Hybrid Gimbal Stabilization pada kamera utama, menjadikan hape ini mampu merekam video dengan tingkat stabilitas yang jauh lebih tinggi, bahkan mengimbangi guncangan yang terjadi saat kita merekam video dengan satu tangan. Ditambah algoritma anti-guncangan dalam sitem Electronic Image Stabilization (EIS), akan mengeliminasi lebih banyak lagi dampak dari gerakan-gerakan yang tidak diinginkan. Jadi, video kita akan selalu super smooth, bebas goyangan, dan tidak jauh beda dengan video professional.


Kamera kedua di belakang memiliki lensa ultra-wide beresolusi 12MP dilengkapi sensor SONY IMX363 dengan aperture sampai F2.2, dan mampu merekam video 4K pada kecepatan 60fps dengan EIS dan pengoreksi distorsi yang real-time, serta merekam gambar makro dengan fokus sampai jarak 4cm. Sedangkan kamera depan, menggunakan sensor SONY IMX663 dengan aperture sampai F2.45 dan mampu merekam video 4K dengan kecepatan 30fps atau FHD dengan kecepatan 60fps yang disertai teknologi EIS.


Visual Terbaik

Ukuran layarnya 5,9 inci, sudah menggunakan layar AMOLED yang mendukung refresh rate sampai 120Hz, yang secara otomatis bisa berpindah ke 60, 90, dan 120Hz tergantung pada aplikasi atau konten yang sedang ditampilkan, serta waktu respon hanya 1ms. Sat set sat set banget deh pokoknya.


Layar Zenfone 9 ini sudah dikalibrasi untuk menghasilkan kualitas gambar yang lebih baik. Untuk kemudahan mengakses konten di luar ruangan, layar memiliki tingkat brightness sampai 800 nits (100% APL) dan peak maximum brightness 1100 nits. Kombinasi antara layar yang cepat, jernih, dan kaya warna serta bisa dilihat di luar ruangan yang terang sekali pun, akan membuat para content creator dan penikmat kontennya semakin nyaman.


Audio Jernih

Visual yang baik, tentu harus didukung dengan audio yang tak kalah baik. Karena konten bukan hanya gambar, tapi pasti membutuhkan sound juga. Untuk memenuhi ini, ASUS menggandeng pakar sound di Dirac Research, Swedia. Kerjasama yang sudah dijalin sejak project ROG Phone 3, dilanjutkan di ponsel ini, untuk menghasilkan kualitas audio yang impresif dari dua speaker linier yang di-support oleh smart amps dari Qualcomm AqsticTM dan jack audio 3.5mm yang menggunakan Qualcomm Aqstic DAC terbaru.



Gimana, makin kepengen bikin konten dengan ASUS Zenfone 9 kan? Kalau saya sih jelas iya!

Sudah terbayang merekam berbagai hal dengan satu tangan, hasilnya tetap jelas anti nge-blur, editing-nya juga lebih lancar karena performa yang enggak main-main, dan yang pasti lebih mudah dibawa karena ukurannya yang mungil. 


Baca juga: Writerpreneur, Membesarkan Buku Layaknya Anak Sendiri Ditemani ASUS Vivobook Pro 14 OLED (M3400)


Siap-siap besok launching! Sekali lagi, tanggal 17 November 2022. Silakan pilih warna favoritmu karena ASUS Zenfone 9 ini tersedia dalam empat warna, yaitu MoonLight White, Sunset Red, Starry Blue, dan Midnight Black.


Selamat berkarya dengan konten-konten yang lebih oke dengan ASUS Zenfone 9!