Header Ads

Review Gendongan Bayi

Gendongan Samping Kain



Gendongan ini merupakan gendongan yang paling simple dengan harga yang paling miring dari semua gendongan yang aku punya. Kainnya tidak terlalu tebal sehingga bayi tidak merasa kegerahan saat digendong. Selain itu juga ada ring yang mempermudah kita untuk memanjangkan atau memendekkan gendongan. Bagian bahu diberi busa tipis agar kita merasa nyaman saat menggendong sikecil. Karena kainnya yang tidak tebal maka gendongan ini gampang dibawa kemana-mana dan tidak memakan banyak tempat. Hanya saja yang membuat aku risih saat menggunakannya adalah perasaan khawatir kalau anakku Byan merasa sakit dibagian paha karena tertekan kainnya yang agak kaku atau keras. Mungkin jika seluruh bagian gendongan dilapisi busa tipis akan lebih perfect lagi.

Gendongan Samping Dialogue 
Gendongan ini lumayan mahal menurut standar keuangan bundanya Byan. Apa karena belinya di carefour kali ya, hee. Walaupun mahal gendongan ini bagus banget. Bahannya lembut, tebal, empuk, dan warna serta motifnya lucu. Selain itu juga ada penutup kepalanya sehingga nyaman jika digunakan untuk bayi yang baru lahir. Jika penutup kepalanya nggak mau dipake bisa dibiarkan terlipat. Dibagian depannya juga disediakan kantong yang bikin aku nggak bingung lagi mau narok hp atau duit kalau mau main keluar. Dan yang paling menggembirakan adalah gendongan ini memberikan bonus apron menyusui yang warnanya sama. Makin kece deh kalo dipake. Hanya saja karena bahannya yang tebal, Byan sering keringetan kalau digendong pake ini. 

Gendongan Kaos Hanaroo
Kalau yang ini sih kado dari temen pas Byan lahiran. Mumpung ada, aku coba-coba makenya dirumah. Bahannya kaos elastis dan lembut banget. Bentuknya kayak kain yang panjaaang banget, trus makenya diputer-puter sedemikian rupa sehingga bisa menghasilkan gendongan dengan berbagai posisi. Sampai ada buku panduan dan cd nya lho buat belajar. Karena penasaran akhirnya aku praktekin deh sama Byan. Sebenernya sih nyaman saat dipakai, Byan pun juga enjoy saat digendong. Nempel banget bayinya sama kita. Tapiiii karena belum terbiasa kok aku jadi ngerasa ribet sendiri pas makenya. Kalau mau gendong dengan posisi menghadap ke depan juga kayaknya agak nggak nyaman buat baby cowok, soalnya selangkangannya bakalan kejepit. Alhasil gendongan yang satu ini aku masukin bungkusnya lagi terus masukin lemari deh, haha.

Gendongan Ergobaby +Infant
Berhubung Byan baru sering diajak jalan-jalan ke emol setelah umur 3 bulan, rasanya penting banget nih beli gendongan posisi di depan biar gampang. Kenapa penting? Alasan yang pertama adalah bahu dan pinggang bundanya Byan berasa mau rontok kalo make gendongan samping karena Byan semakin berat, soalnya pernah nyoba sekali dan nggak kuat. Alasan yang kedua adalah kalo pake stroller lumayan ribet buat naik turun eskalotor. Karena belinya buru-buru dan lewat situs online, maka aku merasa kurang cocok dengan gendongan ini. Dikarenakan sering googling, banyak yang bilang kalau mau make gendongan kayak gini minimal umur anak harus 5 bulan sudah bisa menegakkan kepala. Tapii ada solusinya kalo masih mau menggunakan gendongan ini saat bayi belum kuat menegakkan kepala, yaitu menggunakan infant. Bentuknya seperti bantalan yang menyelimuti baby agar posisinya nyaman saat digendong dan tidak gerak sana sini. Ternyata menggunakan infant ini agak susah, nggak tau apakan Byan udah kegedean saat itu atau emang bundanya yang nggak bisa. Akhirnya aku coba make gendongan tanpa infant. Eh memang benar Byan jadi ngejeglak bungkuk gitu pas digendong karena punggungnya belum kuat. Terus pas awal make Byan sempet nangis-nangis karena kakinya terlalu ngangkang saat digendong. Padahal kalo bawa Byan kemana-mana pake ini berasa nggak bawa beban berat lho, jadi enteng. Trus ada penutup kepalanya juga buat ngelindungin dari panas dan hujan gerimis atau penutup ketika baby ketiduran saat digendong. Mungkin gendongan ini cocok dipakai untuk anak yang badannya udah agak gede. Jadinya masuk lemari lagi deh karena belum ngerasa pas buat dipake sekarang.

Gendongan Hiprest Kiddy
Berhubung Ergobaby masih belum pas buat dipake sekarang, aku kembali minta dibeliin gendongan baru sama si Ayah. Kali ini harus bener-bener milih yang paling cocok, kalo sempet salah beli lagi nggak bakalan diizinin deh buat nambah gendongan baru. Setelah lihat-lihat sekeliling kok pada make yang ada hipseatnya, kayaknya sikecil juga nyaman banget digendong pake itu walaupun masih seumuran Byan yang belum 5 bulan. Yap! Berarti harus beli yang kayak gitu. Liat berbagai macam merek, ternyata yang harganya nggak bikin kantong bolong adalah Kiddy. Mungkin disegi kualitas masih kalah kali ya sama yang harganya jutaan, tapi tetep oke kok. Byan juga keliatan nyaman saat didudukin. Jadi gampang deh kalo mau jalan-jalan ke emol, nggak ribet lagi ngurusin stroller yang segede gaban, haha. Selain itu tali gendongan juga bisa dicopot dari hipseatnya, ada resleting penyambung yang bisa dibuka pasang. Hipseat tanpa tali gendongan ini biasa aku gunakan di dalam rumah atau jalan-jalan sekitaran rumah aja. Sangat ngebantu banget lho, tangan yang biasanya pegel banget jadi bisa nyantai. Top markotop deh.

No comments