Header Ads

Sedihnya Bunda Melihat Kamu Sakit Nak..


Pengen banget mencurahkan segenap isi hati ini saking penuhnya dengan kesedihan dan kegalauan saat menghadapi masa yang paling berat, yaitu masa dimana Byan jatuh sakit. 

Kisah ini dimulai Kamis malam saat Byan muntah ngocor banyak banget setelah minum susu. Padahal makan malamnya cuma seuprit, nggak mungkin lah dia kekenyangan gara-gara minum susu 100ml doang. Hmmm dari pada stress duluan mending singkirin dulu pikiran aneh-aneh dan positif thinking aja mungkin ini cuma kebetulan belaka. Tidur malam Byan mulai gelisah, sering kebangun dan badannya mulai anget. Tapi masih bisa lah dibawa enjoy dulu karena panasnya belum tinggi.

Jumat pagi, Byan muntah lagi sepanci. Beneran sepanci! Sampe aku melongo nggak nyangka isi perut Byan sebanyak itu. Masih bisa berpikiran positif mungkin dia kekenyangan. Ya sudah kasih susu aja biar perutnya berisi walaupun sedikit. Eh ternyata muntah lagi pemirsaaaaa. Waah udah mulai deg-deg serr ini, pasti ada apa-apa. Batuk dan flu pun mulai menampakkan dirinya. Ditambah lagi badan makin panas sampai aku minumin Sanmol. Perasaan mulai campur aduk nggak karuan. Siangnya udah mulai nggak mau makan walaupun cuma bubur instan. Apalagi nasi, beh langsung dilepeh. Udah masak tiga menu masih juga nggak mau. Dan muntah lagiii. Masuk enggak, keluar iya. Okee tenaaang, berharap nanti malam mau makan. Susu juga distop dulu sementara, karena ngeliat gelas susunya aja Byan udah memperlihatkan gelagat mau muntah. Malamnya disuapin bubur instan sedikit dan dikasih madu campur air anget kuku. Sip alhamdulillah walaupun sedikit yang penting berkah, loh? Haha. Yang penting perut Byan terisi makanan. Tidurnya masih uring-uringan nggak jelas. Kebangun terus gara-gara batuk, bahkan sampe muntah. Belum lagi panasnya makin tinggi. Ya Rabb tolooong !!!!

Sabtu pagi, kejadian kemaren terulang lagi. Seharian blaaasss nggak makan apa-apa. Batuk dan flu semakin parah. Tiap makan, batuk, muntah. Itu aja siklus Byan seharian. Cuma air putih yang dia mau. Mudah-mudahan ini nggak bikin dia dehidrasi. Akhirnya sore kita memutuskan ke dokter aja. Setelah di cek, dibilang kalo Byan ada radang juga. Dikasih lah obat mual yang diminum setengah jam sebelum makan, obat batuk dan obat flu. Oke komplit. Markipul dengan sejuta harapan besok Byan akan sembuh. Seharian ini aku cuma bisa pasrah dengan keadaan Byan yang nggak mau makan sama sekali, badannya panas, batuk dan flu berat, sampe tidur malam pun susah.

Minggu pagi, alhamdulillah Byan makannya lahap walaupun nggak sebanyak yang diharapkan. Tapi lumayanlah selera makannya sudah mulai ada. Gimana nggak laper coba seharian kemaren nggak makan. Abis minum obat, Byan udah mulai ceria lagi. Bisa main ketawa-ketawa lari-larian sama ayahnya. Waaah bahagianyaaa. Tapiii itu hanya kesenangan sesaat, siangnya Byan ngedrop lagi. Batuk parah sampai muntah, meler-meler dan bersin yang berkepanjangan, badan panas dan pastinya makin lesu. Kepengennya dia tiduraaaan aja dikamar, tapi susah buat tidur meremin mata karena badan nggak enak. Makan juga nggak mau, minum susu apalagi. Balik lagi deh ke kondisi kemaren dimana aku hanya bisa berserah diri sama Allah. 

Senin pagi, alhamdulillah panasnya udah turun dan mau makan bubur sedikit dan minum obat. Siangnya pas bangun tidur juga udah enakan. Makan mulai banyak bahkan bisa minum susu juga segelas. Nggak bisa digambarin deh senengnya hati ini. Tapiii tragedi masih berlanjut ibu-ibuuu, Byan batuk parah. Bayangin aja dia batuk mulai dari siang sampai sore nggak berhenti sama sekali. Bahkan buat minum air putih aja nggak bisa. Mata merah, air mata ngucur, muntah hebat, parah deh pokoknya. Tanpa mikir panjang aku langsung ganti baju bawa Byan ke rumah sakit. Sendiri aja nggak ditemenin ayah karena lagi dinas ke Bandung. Riweh. Di lift Byan muntah sampe berceceran kemana-mana, ditaksi batuk nggak berhenti sampai akhirnya dia ketiduran. Kasiiaaaaaan. Pas nyampe rumah sakit, Byan bangun sambung batuk lagi. Aku suapin makan nggak mau. Tapi syukur banget dia masih mau minum air putih buat meredam sedikit batuknya. Setelah nunggu sekitar 1 jam akhirnya nama Byan dipanggil dan konsultasi sama dokter. Cek-cek ssbentar dan ditulisin resep. Disuruh obat yang kemaren distop dan ganti dengan obat yang baru. Obat mual boleh pakai yang kemaren tapi kalau muntah sudah melebihi 3x. Oke sip dok mudah-mudahan obat kali ini cocok. 

Pas nyampe rumah, Byan makan malam dengan sedikit paksaan karena pesan dari dokter kalau obatnya harus diminum setelah makan. Alhamdulillah semua obat masuk dengan lancar dan sampai Byan tertidur nggak muntah dan batuk mulai mereda walaupun sesekali masih uhuk uhuk. Mudah-mudahan besok Byan sembuh ya Allah amiiin.

Kalau ngomongin anak sakit rasanya pengen ngucurin air mata ya mom. Nggak sanggup rasanya ngeliat anak menderita begitu. Seandainya saja penyakitnya bisa berganti posisi, Bunda bakalan jadi orang pertama yang ngacungin tangan buat gantiin kamu nak. Semoga anak-anak kita selalu diberikan kesehatan ya mooom. Memang sehat itu mahal, bukan hanya uang yang bakalan habis kalau sakit menerpa, tapi perasaan juga ikut-ikutan dikorbanin :(

No comments