Header Ads

Aku Ibu Pemarah

Duo A yang selalu jadi korban amarah bunda hehe, tapi itu karena bunda cinta kaliaaan

Jujur dalam sehari pasti adaaaa aja yang bikin marah, minimal sekali lah. Udah kayak mak lampir aja lama-lama kayak begini. Wajar nggak ya? Sejak menyandang status ibu, rasanya risih banget kalau segala sesuatunya nggak berjalan sesuai dengan yang seharusnya. Pokoknya semua harus dilaksanakan sesuai jadwal, semua barang harus diletakkan diposisinya, apapun itu harus kudu wajib teratur. Nih ya contoh kecil aja kalo si Ayah buka bungkusan paket terus ada selotip yang ditempelin disembarangan tempat, beh bisa bikin aku ceramah pauanjaaaang. Gimana nggak, secara Byan itu lagi seneng-senengnya nyemilin sesuatu yang berserakan di lantai nggak peduli apapun itu. 

Byan ini nih yang paling sering bikin aku marah bahkan sampai hilang akal hahaha. Masalah makan yang nggak kelar-kelar dari zaman dia masih tiduran doang ampe sekarang yang udah bisa lari-larian. Tiap jam makan pasti berantem. Cuma sesekali doang ada keajaiban yang bikin dia mau makan lahap tanpa disuruh ngunyah. Yang diemut lah, dimuntahin lah, dilepeh, piringnya dibalik, sendoknya ditepis sampe semua tumpah, yang mingkem, yang nangis, yang merengek, yang lari-larian, duuh pusing pala emak nak. Pagi-pagi buta udah dimasakin makanan buat dia, eh malah ogah makan. Sakiiiit banget rasanya. Pengen bodo amat tapi kok rasanya batin masih nggak mau nerima takut Byan perutnya kosong dan nanti malah berimbas ke kesehatannya. Emang sih kalau anak dipaksa makan bakalan bisa bikin dia trauma dan menganggap makan itu adalah hal yang menyeramkan. Tapi balik lagi ke anaknya. Byan itu belum pernah minta makan! Walaupun dibiarin nggak makan dari pagi sampai malam, dia nggak akan mau minta makan. Luar biasa kan? Jadi sekarang kalau ada orang yang bilang aku suka maksa anak makan, emang iya! terus kenapa? Cuma aku yang tau kondisi anakku gimana. Orang mau berkata apa mah biarin aja. Sampai makanan paksu sehari-haripun dimasakin sama buibu catering saking pengennya fokus nyuapin dan masakin Byan makan biar dia nggak kekurangan gizi. Mau dibilang pemalas sama orang juga aku nggak peduli lagi. Yaa syukur alhamdulillah mereka punya anak yang gampang makan dan bahkan belum pernah ngerasain anaknya susah makan sampai berbulan-bulan. Kalau udah nyobain, rasakan lah itu pusingnya kayak gimana. Ah cerita masalah anak susah makan ini emang nggak ada habisnya ya.

Ditambah lagi nih ya omongan netijen yang bikin remuk sampe ke tulang rusuk. Udah kita tiap hari mati-matian nyuapin anak makan eh masih disalah-salahin juga. Macem-macem aja komentarnya. Anak itu makan jangan dipaksa nanti kalau laper makan sendiri (anak situ mah iye, emang anak kita sama?), masak yang bervariasi dong, anaknya nggak suka kali sama makanannya, bosen kali nggak mau makan nasi, kalau jadi ibu itu emang dituntut harus kreatif (pindah rumah aja yok ke rumah saya biar bisa lihat tiap hari itu saya ngapain), makin bikin naik darah kan. Apalagi ada yang bilang 'kok anaknya kurusan?', hhhh pengen banget rasanya jatohin badan ke jurang.

Kadang waktu makan ini juga jadi waktu bertengkarnya aku dan si Ayah, aku dan si Nenek, aku dan orang lain yang kebetulan lewat. Hhhhh jadi pengen teriak keras dan bilang 'nih coba suapin sendiri kalau bisa!!!'. Pokoknya 95% penyebab yang memancing amarah ini adalah susahnya Byan makan. Padahal abis marah-marah aku yang nangis sendiri karena sedih dan nyesel, Byan mah hepi-hepi ae.

Yang 5% nya? Macem-macem. Bisa karena tingkah Byan juga (tetep ya karena si bayi haha). Yang nggak mau tidur lah, yang rewel lah dan tingkah-tingkah lainnya. Kadang saat aku kesel sama Byan, si Ayah juga kena imbasnya. Apalagi kalau ngasih nasehat disaat yang nggak tepat. Wuaaaa bisa makin ngamuk eikeh. Nah yang 2% lagi baru deh karena kelakuan suami, saudara dan orang-orang terdekat yang kadang bisa bikin sedih dan akhirnya marah-marah nggak jelas lagi.

Kalau bisa milih sih mending nggak usah marah-marah lah ya. Tapi apa bisa semua kehidupan rumah tangga ini berjalan dengan baik? Bisa makan diwaktu makan, bisa tidur diwaktu tidur, bisa mandi diwaktu mandi, bisa main diwaktu main. Apa bisa? Nggak yakin deh.

Tapi sumpah bunda sayang kaliaaaaaan. Bunda begini karena sayang kaliaaaaan. Semoga Allah bisa ngasih kesabaran yang banyak ke bunda ya. Semoga bunda bisa terus belajar dan belajar biar bisa menjadi sosok yang kalian banggakan.

Pemberitahuan penting!
Marah-marahnya masih dalam tahap wajar ya buibu, nggak brutal sampai jatuh korban.


No comments