Header Ads

Pengennya lahiran normal, eh ujung-ujungnya caesar juga. (Part 1)



Sabtu ini kayak biasanya aku sama suami kontrol ke dokter. Minggu ini usia kehamilanku udah 36 minggu. Setelah daftar, nunggu giliran, akhirnya ketemu juga sama dokternya. Langsung disuruh tiduran untuk USG ngecek keadaan si baby boy dalam perut. Ukur lingkar kepala, lingkar perut dan berat bayi. Dokternya bilang berat si baby masih kurang dari yang seharusnya, padahal tiap hari aku udah makan ini itu sampe perut begah. Mungkin tubuh emaknya lebih gesit nyerap makanan dari anaknya kali ya..hee. Padahal ya klo aku udah naik timbangan tuh rasanya gimana gituu..deg2an aja liat berat badan yang meroket tajam yang saat itu jarumnya ngarah ke angka 80. Tapi demi si dedek aku ikhlas berjalan setiap waktu dengan badan bulat kayak gini :).

Sebenernya udah tiga hari ini aku kepikiran terus sama celana dalamku yang selalu basah. Aku pegang, airnya lengket. Saking seringnya googling tentang kehamilan diinternet, aku yakin banget kalo itu air ketuban. Berhubung ada dokter yang lebih pinter disana, ya udah aku ceritain. Eh bener si dokter langsung bilang kalo itu air ketuban yang udah rembes. Di cek lagi pake alat USG, ternyata air ketubanku emang udah berkurang. Dokternya nanya mau lahiran normal apa caesar? Lah aku kaget kan !!! langsung sekarang nih dok lahirannya? Sekarang juga nih? Dokternya tanpa ragu-ragu menganggukkan kepala dan bilang kalo bayi harus segera dilahirkan karena kalo kelamaan bisa infeksi. Astagaaaa ya ampuuuun..aku belum ada persiapan apa-apa. Baju si dedek yang udah dibeli belum dicuci, aku ga bawa perlengkapan apa-apa, dan yang paling penting nih mental yang belum siap. 

Saran : Persiapkan perlengkapan ibu dan bayi buat lahiran paling telat pas hamil 35 minggu. Lebih cepat lebih baik (tapi jangan kecepetan juga, masak hamil sebulan udah nyiapin..haha).  Kan kita ga tau mau lahiran kapan. Hamil 7 bulan mulailah berbelanja perlengkapan bayi (karena ada yang bilang kalo belanja perlengkapan bayi sebelum 7 bulan itu mendahului takdir, belum tentu bayinya lahir. Kan jadi parno. Ya udah ambil amannya aja). Kalo belanja pas hamil gede jalannya udah susah, pasti ngos-ngosan. Soalnya aku belanja pas hamil 8 bulan dan itu bener-bener nguras tenaga.  

Aku bilang sama dokternya dengan mantap kalo aku mau lahiran normal. “Yaa kalo mau normal berarti harus diinduksi, karena belum ada pembukaan”, dokter berkata. Aduuuuuh denger induksi aja langsung inget cerita temen-temen di kantor kalo itu sakit banget. Aku cuma bisa menelan ludah, menangis dalam hati menahan ketakutan ini -_-. Ya udah lah yaa..demi anakku tercinta aku rela diapain aja asalkan dia bisa lahir ke dunia ini dengan selamat. 

Suami langsung ngurus administrasinya, dan aku langsung menggigil ketakutan. Sambil nunggu, aku cerita hahahihi dulu lah sebentar sama pasien lain biar agak tenang (dan ini ga efektif sama sekali). Sang suami datang bersama mas-mas bawa kursi roda. Aku duduk di kursi roda itu dan diliatin oleh bejibun pasien yang lagi ngantri dengan tatapan penasaran. Setelah itu jeng jeeeng…aku masuk ke ruang bersalin. Kasurnya jangan disamain sama kasur di ruang perawatan yaa. Kasurnya itu cuma seukuran badan yang cuma bisa miring kanan kiri tanpa menggeser posisi. Trus kasurnya terbagi dua ditengah, jadi pas mau lahiran bagian bawah bisa ditarik dan kedua kaki bisa ditarok di besi-besi khusus buat penyangga kaki dengan posisi mengangkang biar bisa lahiran dengan nyaman, hehe. 

Suster masuk ke ruangan dengan membawa peralatan perangnya berupa jarum suntik dan obat-obatan. Keringat dingin mulai bercucuran. Jujur aku takut banget sama jarum suntik, sama peralatan medis. Rasanya badan ini ngilu semua. Walaupun sebenernya klo dipikir rasa sakit disuntik itu ngga seberapa dibandingin nyeri haid yang aku rasakan setiap bulan. Tapi ya kalo dasarnya emang takut, ya tetep takut. Suster mulai mencari pembuluh darah ditangan kananku, tapi katanya pembuluh darahnya terlalu halus. Terus pindah ketagan kiri dan akhirnya jarum infuspun berhasil ditancapkan. Aku udah nangis-nangis jejeritan kayak anak kecil. Bodo amatlah mau diketawain apa nggak, aku udah nggak mikirin lagi. Terus lanjut ke proses uji coba alergi antibiotik yang bakalan dimasukkan ke tubuhku nanti. Suntiknya kecil banget dan nancepnya juga cuma dikit, tapi sakitnya maaaak..periiih. Bersyukur banget aku ga alergi sama uji coba antibiotic yang pertama. Ga kebayang klo dilakukan alergi terus, bisa penuh bekas suntikan nih tangan. Abis itu suster langsung ngambil jarum suntik selanjutnya dan disuntikin ke selang infusnya. Walopun tangan kerasa ngilu, yang penting nggak disuntikin langsung ke badan. Lanjut lagi nih ke suntikan selanjutnya, kata susternya ini obat pematanngan paru-paru bayi dan efeknya aku bakalan ngerasain kesemutan di (maaf) vagina. Cuuusss..jarum suntik masuk dan beberapa detik kemudian bener aku ngerasain itu. sumpah rasanya ga enak banget. Tapi paling cuma semenit kok ga lama. Terakhir baru deh obat induksi dimasukin melalui infus. Aku disuruh istirahat biar bertenaga pas lahiran nanti.

Detak jantung bayi, kekuatan kontraksi dan pembukaan selalu dicek. Ceritanya disingkatin aja deh ya. Aku diinduksi dua hari dua malam. Sempet obat induksinya dihentiin karena kontraksinya terlalu kuat, tapi karena ga ada kemajuan disambung lagi. Induksi lewat infus gagal, coba lagi induksi pake obat yang dimasuki ke (maaf) vagina. Tetap juga ga ngasih kemajuan apa-apa, padahal darah dan lendir udah ada yang keluar (kata suster itu emang tanda-anda lahiran). Tapi emang sih aku nggak ngerasain mules sama sekali (jadi sampe sekarang aku ga tau rasanya mules lahiran itu gimana). 

Pelajaran : Efek dari obat induksi buat masing-masing orang itu berbeda. Ada yang langsung ngaruh, ada yang nggak, ada yang langsung ngerasain sakit,ada yang udah lama baru ngerasain sakit, ada yang nggak ngerasin sakit sama sekali, ada yang berhasil, ada juga yang gagal.

Antibiotik dan obat pematangan paru-paru buat si dedek selalu dikasih tiap hari (aku lupa sekali sehari apa dua kali sehari). Sempet juga pake selang oksigen karena detak jantung bayi lemah karena pengaruh obat. Kata susternya itu karena bayi kekurangan oksigen. Dokter juga selalu meriksa keadaan tiap hari sampai akhirnya senin sekitar jam lima sore dokter ngecek pembukaan trus entah diapain itu rasanya sakit banget (kayaknya sih dipaksa buka mulut rahimya), aku baru pembukaan dua. Whaaattt? Baru pembukaan dua???? Akhirnya dokter ngasih pilihan mau ngelanjutin induksi atau dicaesar. Kalo masih mau tetap diinduksi, dokter nggak bisa mastiin kapan bayi akan lahir dan takutnya bayi infeksi. Dengan pertimbangan keselamatan bayi, akhirnya kami milih dicaesar aja. Bersambung ke sini (Pengennya lahiran normal, eh ujung-ujungnya caesar juga. (Part 2)

No comments