Header Ads

Review Dokter Anak dr. Zakiudin Munasir, Sp.A(K)


Setelah sekian lama bersabar dengan mual dan muntahnya Byan akhirnya aku nekat ke dokter anak spesialis alergi. Sebenarnya ini rekomendasi dari teman-teman seperjuangan yang memiliki pengalaman yang sama. Pada cocok dengan beliau karena ngasih obatnya berdasarkan hasil tes, bukan menurut penglihatan dari mata aja. Sebelumnya aku pernah melakukan diet eliminasi yang ditulis dalam artikelnya dr. Widodo Judarwanto SPA (bisa dibaca disini), walaupun ada kemajuan tapi kasian Byan makannya menu yang samaaaaaa aja tiap hari. Maklumlah, emaknya nggak pinter-pinter banget masak. Jadinya Byan makin males makan karena makanannya nggak bervariasi. Bahkan sesekali masih muntah juga. 


Awalnya bingung mau ke ahli pencernaan atau alergi. Tapi karena banyak yang bilang kalau tes alergi itu penting, ya sudah mending ke ahli alergi dulu aja. Kalau masih tidak ada perkembangan, baru ke ahli gastro. Tapi jangan sampai lah ya Allah, cukup ini yang terakhir Byan ke dokter karena ada "something wrong".

Setelah dapat alamat rumah dan nomor telepon dr, Zakiudin, saya coba hubungi dan nanya jadwal praktek beliau. Ternyata ada pagi dan malam. Kalau pagi hanya sampai jam 7 sebelum beliau berangkat kerja ke RSCM (beliau juga praktek di RSCM, bisa jadi second opinion selain kerumah) dan malam jam setengah delapan. Aku daftar nama Byan dan ternyata sudah urutan ke sembilan. Waduh bakalan pulang larut malam ini. Tapi nggak apa-apa, ini demi Byan. Semangaaat.

Jam 7 malam kita sudah sampai dirumah pak dokter, setelah keliling-keliling dan nyasar dulu tentunya. Ternyata sudah ada 3 keluarga kecil yang duduk ngantri disana. Aku disuruh isi biodata Byan di buku konsul karena baru pertama kali datang. Abis itu nunggu deh sampai dipanggil.

Suasana rumahnya ramah anak banget. Banyak mainan, pajangan, ada TV gede plus channel anak-anak, kamar mandi dan ada petugas laboratorium Pramita yang standby disana. Kalau mau cek-cek atau tes-tes ini itu bisa langsung disana tanpa jauh-jauh nyari ke luar.



Setelah menunggu beberapa lama (nggak lama banget juga sih soalnya pada banyak yang belum datang), Byan di panggil. Pas masuk ke ruangan praktek, lebih banyak lagi pajangan mainanannya. Byan langsung ribut nunjuk-nunjuk, haha. Disuruh timbang badan dan ditanyain keluhannya apa. Aku bilang kalau Byan ini gampang banget muntah kalo makan. Terus disuruh tiduran dan di cek seperti dokter pada umumnya. Beliau nggak bilang apa-apalagi selain menanyakan keluhan. Terakhir disuruh tes alergi dan cek paru-paru karena Byan susah makan. Sebentar doang. Bayarnya juga langsung didalam sebesar 250 ribu.

Tiba deh waktu yang paling mendebarkan dan bikin jantung bunda Byan berdegup kencang. Ambil darah!. Karena ada tes paru-paru juga jadi darah yang diambil lumayan banyak. Sebagai informasi aja, tes alergi itu biayanya 1.600.000 dan tes paru-paru 825.000. Mahal buuuukkk, retak hati ini rasanya. Ah ya sudah demi anak apapun akan ku lakukan, ceileeeh. Byan dipangku sama ayahnya dan didekap erat sambil memegang kedua tangannya supaya nggak gerak-gerak. Aku sebenernya mau kabur keluar, tapi dapat tugas juga megangin kaki Byan. Langsung Byan nangis jejeritan pas jarum dimasukin ke tangannya, yaiyalah pasti sakit kan naaaakkk. Terus karena Byannya gerak-gerak terus jadinya tuh darah mampet gak mau keluar. Solusinya? Tusuk lagi tangan yang satunya. Ya Allah aku langsung nangis. Beneran sumpah aku nggak kuat lihat Byan nangis dan kesakitan kayak gini. Tapi harus terus lanjut kan biar nggak sia-sia. Dan kejadian yang sama terulang lagi, darahnya mampet nggak mau keluar. Petugasnya ragu kalau darah yang didapat nggak cukup buat tes paru-paru, tapi dia bilang tetap diusahakan. Yakaleeee mau ditusuk di kaki buat ngambil darah lagi. Pas jarum dilepas, Byan langsung gerak-gerak meronta pengen lepas. Alhasil itu darah dari tangan ngucur keluar banyak. Aku sampai panik luar biasa. Eh malah si mas-mas itu bilang "jangan panik gitu bu, ini gapapa". Haduuuuhhh gapapa gimana coba???? Darah kebuang-buang gitu. Kalau dikumpulin mungkin cukup deh buat tes paru. Setelah dikasih plester, baru semua tragedi itu berakhir. Fyuuh.

Kita disuruh balik lagi 3 hari kemudian sama pak dokter. Tapi karena ada tes paru, kata mas-mas laboratoriumnya hasilnya baru keluar seminggu lagi. Ya udah sekalian aja deh minggu depan setelah semua hasilnya keluar. Akhirnya kita pun pulang.

Pas nyampe rumah aku ditelepon sama petugas laboratorium. Katanya darah Byan nggak cukup buat tes paru. Heleeeeh perjuangan panjang tadi nggak maksimal. Pasrah aja lah kalau emang nggak bisa, aku juga yakin insyaAllah Byan nggak TB. Soalnya alhamdulillah dia nggak sering batuk, masih cerah ceria seperti sedia kala. 

Tiga hari kemudian kita balik lagi konsul kesana dengan membawa hasil tes. Kalau praktek pagi, nggak usah daftar by phone, tapi langsung datang aja. Kita nyampe disana kira-kira jam 10an. Dan tau Byan urutan keberapa sodara-sodara??? Dua puluh satu, yassalam. Bakalan luamaaaa ini nunggunya. 

Sambil nunggu, aku dan ayah Byan baca-baca hasil tes alergi semengertinya aja. Kalau dilihat-lihat kok malah nggak ada alergi apa-apa, nyaris angka 0 semua. Ada sih beberapa yang beresiko tapi angkanya kecil, kayak daging ayam, daging sapi (padahal tiap hari Byan makan ini), soya dan debu. Langsung deh banyak tanda tanya dikepala. Terus selama ini Byan kenapa? Muntah-muntahnya kenapa? Merah-merahnya kenapa? 

Akhirnya nama Byan dipanggil. Kata pak dokter Byan nggak ada alergi makanan, boleh makan semua. Terus disuruh baca-baca selebaran yang dikasih beliau mengenai alergi lingkungan. Disuruh bersihin rumah sampai kinclong akunya biar nggak ada debu berterbangan. Terus dikasih obat yang diminum selama sebulan dan harus habis. Katanya sih aman dikonsumsi jangka panjang. Njeeeh manut aja mudah-mudahan berhasil. Nebus obatnya juga ada didepan rumah, tinggal jalan 5 langkah langsung sampai hee.

Setelah minum semingguan obat dari pak dokter, selera makan Byan lumayan lho. Udah mau ngunyah, jarang muntah (walaupun masih kadang-kadang) dan yang paling menggembirakan berat badannya agak nambah. Nggak tau juga sih penyebab pastinya apa, soalnya Byan make kalung amber juga barengan sama minum obat. Entah murni pengaruh obat atau kalung ambernya yang ampuh bikin gigi Byan yang nongol nggak terasa sakit. Allahualam.

Ini lagi nunggu sebulan sampai obatnya habis baru dateng konsul lagi. Nanti di update ya ceritanya buibu. Doakan ya semoga Byan membaik dan nggak muntah-muntah lagi. 

Semoga bermanfaat.

Update
Karena ada yang nanya update-an perkembangan Byan setelah ini, makanya aku tulis aja biar lega dan clear.
Memang sih pas mengkonsumsi obat, perkembangan Byan sangat membahagiakan, tapi karena kelamaan mengkonsumsi obat dan membuat aku mulai khawatir akhirnya distop. Nah setelah di stop ini muntah-muntahnya Byan kumat lagi. Apa Byan harus ketergantungan obat terus karena ambisi aku untuk menaikkan berat badannya dan supaya makannya lahap? Kan jadi kasian juga.
Nah beberapa saat setelah itu, ayah Byan nyaranin gimana kalau susu Pediasurenya distop dulu, mana tau dia kenyang susu. Bener juga kali ya, kan makanan padat lebih penting untuk pertumbuhan dan perkembangan Byan. Dan alhamdulillah setelah lepas dari susu Pediasure muntahnya Byan berkurang, walaupun butuh waktu. Sampailah sekarang makannya sudah enak dan sudah jarang muntah.
Aku juga kurang paham apakah dulu memang Byan alergian atau kekenyangan susu, atau bisa juga alergi susu Pediasure. Tapi begitulah yang terjadi, mohon maaf untuk teman-teman semua yang membaca ini dan merasa tidak menemukan kesimpulan apa-apa. Soalnya aku juga bingung.

Sekali lagi semoga bermanfaat ya..

10 comments:

  1. Hi mba..boleh minta nomor telepon dan alamat nya dr zaki?
    Yg saya punya ga diangkat2 terus..
    Makasih banyak mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mba baru respon soalnya ini baru mulai on lagi ngeblognya setelah berbulan-bulan. Nomor kontak yang saya punya cuma telp 021-73448150.

      Delete
  2. Halo mba,mau nanya jg telp nya dr zaki krn gak diangkat2 jg.thanks mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mba baru respon soalnya ini baru mulai on lagi ngeblognya setelah berbulan-bulan. Nomor kontak yang saya punya cuma telp 021-73448150.

      Delete
  3. Mba, terus skg byan gmn? Any update kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mba belum sempat nulis cerita lanjutannya karena memang nggak berlanjut. Cuma sekali itu aja konsul sama beliau. Pas stop obat, eh balik lagi muntah-muntahnya. Jadinya agak takut ketergantungan obat lama-lama.

      Delete
  4. Mba.. anakku dulu juga seperti anak Mba..
    Pindah dokter sana sini, setelah obat abis, balik lagi, muntah lagi, pilek lagi..
    akhirnya aku putuskan untuk coba dokter yang senior. Waktu itu pilihannya dr. Zaki, dr. Arwin dan dr. Sawitri.
    Dari beberapa review, aku sepertinya cenderung ke dokter Arwin, walaupun kami dari cibubur harus ke RS PELNI/Ke Prakteknya di Bekasi, beliau RUM, dan buat saya gak gampang nyuruh test ini itu, yg bikin kita miris liat anak disiksa dan menyiksa kantong, hahaa... Sekarang anak saya udh 7,5 th.. walaupun sudah positif asma alergi tapi everything under control, walopun asma jarang banget anak saya pakai nebulizer.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukur ya mba sekarang sudah membaik. Memang luar biasa ya rasanya perjuangan kita demi mendapatkan kesembuhan anak.
      Aku juga cuma sekali doang datang ke Dr. Zaki, soalnya takut ketergantungan sama obat. Lagian hasil tes juga menunjukkan kalau Byan nggak alergi apa-apa. Sekarang anakku udah 2 tahun dan muntahnya juga udah nggak ada lagi, makannya juga sudah mulai lahap. Aku juga nggak tau dulu itu dia muntah-muntah karena apa. tapi ya sudah lah yang penting sekarang anak kita sudah jauh membaik ya mba :)

      Delete
  5. Mama byan pliiss boleh gak aku minta kontakmu.. aku pengen sharing.. baby ku samaaa persis kaya byan.. aku nangis2 tiap.saat bingung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntar DM aku aja ya mba di IG @novartyekaputriana 🤗

      Delete