Header Ads

Membawa Bayi Travelling?? Siapa Takut???



Kekhawatiran membawa bayi untuk perjalanan yang jauh memang banyak dirasakan oleh para ibu. Apalagi usia bayi masih dibawah 3 bulan. Takut bayinya rewel, sakit, muntah, susah buat ganti popoknya, susah nyusuinnya, dan banyak lagi yang lain. Awalnya aku juga merasakan hal yang sama. Tapi setelah ku memberanikan diri untuk mencoba (sebenernya karena terpaksa sih), ternyata semua kekhawatiran itu tidak terjadi. Malah aku ketagihan membawa anakku Byan untuk jalan-jalan lagi.
 
Pejalanan pertamaku mungkin belum terlalu jauh, yaitu dari Jakarta ke Bandung. Aku memaksakan diri karena harus ikut ujian penyetaraan ijazah selama 2 hari 2 malam (berangkat minggu sore, pulang selasa sore). Saat itu usia Byan baru 1,5 bulan. Memang ribetnya minta ampun. Baju selemari aku bawa, pampers seplastik gede masuk mobil, perlengkapan mandi, asip segambreng, pokoknya banyak banget deh. Sampe mobil penuh sama barang-barang Byan, sedangkan aku cuma bawa baju seadanya. Saking seadanya banyak banget yang ketinggalan..haha.

Sore itu mulailah perjalanan kami. Untungnya ada mbak yg nolongin dalam perjalanan ini. Hujan diluar deres banget. Otomatis dingin dong ya. Untung aku bawa selimut bayi. Ini penting ya moms, jadi jangan sampai lupa bawa selimut saat bepergian jauh sama baby. Byan aku gendong agar dia merasa nyaman dan hangat, tapi kok lama-lama capek juga ya..haha..jadi gantian deh sama si mbak. Selama perjalanan Byan anteng aja tuh, nggak rewel, nggak nangis, paling mimik cuma sekali. Waktu itu aku masih belum pede buat mimikin Byan dimobil, aku bawa dot dan asip biar gampang ngasihnya. Padahal itu lebih ribet dari pada mimikin langsung. Jadi jangan pakai cara ini ya moms. Secara kan harus bawa asip, cooler bag, termos nyimpan air panas buat angetin asi, buat cuci dotnya dan bla bla bla. Apalagi ini cuma ke Bandung yang 3 jam udah nyampe kalo jalanan lancar. Selama perjalanan pun aku nggak perlu ganti diapers Byan karena sebelum berangkat udah diganti. Makanya sebisa mungkin gantilah diapers sebelum bepergian dengan si kecil karena nanti belum tentu saat di luar kita bisa leluasa menggantinya sesuai jadwal. Akhirnya sampai juga lah kami di Bandung dengan selamat dan yang paling penting Byan anteng. 

Saat nginap di hotel yang jadi syarat itu ada tiga yaitu yang pertama harus ada kulkas buat nyimpan asip, harus ada air panas dan harus ada bath tub. Tapi hotel di tempat aku nginap nggak ada bath tub nya. Muncullah permasalahan baru, cara mandiin Byan gimana???. Berbekal dari searching diinternet, aku mandiin Byan di wastafel hotel. Emang miris sih keliatannya, tapi mau gimana lagi. Kalo hotel yang ada bath tub mah bisa mandiin kayak biasa karena air bisa ditampung. Mandiin bayi di wastafel ini harus ekstra hati-hati karena permukaannya yang keras. Untung aja badan Byan masih muat di wastafelnya walaupun sempit. Karena cuma 2 hari nggak apa-apa deh kalo Byan mandi seadanya, nggak tau bersih apa nggak. Walaupun begitu kebersihan wastafelnya tetap harus diperhatikan ya moms. Kan kita nggak tau tuh pengguna kamar sebelumnya make wastafel buat apa aja dan nggak tau juga pihak hotel ngebersihinnya gimana. Jadi aku rendem dulu wastafel sama air paling panas yang bisa dikeluarin sama kerannya. Semenit, airnya buang dan aku ulang sampai 5x. 

Perjalanan pulang juga sama kejadiannya, hanya waktunya aja yang berbeda karena kami pulang saat masih terang. Berhubung bayi umur 1,5 bulan masih banyak tidur nggak memandang siang atau malam, lebih enak aja kalo bepergian saat masih ada cahaya. Mau ngapa-ngapain keliatan, nggak harus meraba-raba. 

Lanjut ke perjalanan selanjutnya. Perjalanan kedua ini jaraknya jauh lebih panjang dari yang sebelumnya, yaitu Jakarta – Ungaran (Jawa Tengah) selama 4 hari. Ceritanya Byan mau akikahan di kampung ayahnya. Awalnya kami bingung milih kereta atau bawa mobil sendiri (naik pesawat belum bisa karena saat itu usia Byan baru 2,5 bulan). Kalo naik kereta kan ribet, nggak bisa bawa ini itu, harus ke stasiun dulu, nanti Byan tidur gimana, ganti diapers gimana, mimiknya gimana, belum lagi dikereta banyak orang yang otomatis kuman penyakit banyak beterbangan, sehingga emaknya Byan dengan mantap memilih pake mobil aja. Tapi kalo naik mobil malah si ayah yang ragu karena takut kecapekan dijalan. Tapi akhirnya luluh juga dan mau nyetir demi kebahagian bundanya Byan.

Pada perjalanan kali ini aku udah mulai bisa mengira-ngira apa saja yang perlu dibawa. Kira-kira ini ceklistnya:
  1. Baju untuk 4 hari, normalnya ganti baju 2x sehari jadi 8 stel. Aku tambahin aja 6 stel lagi buat jaga-jaga. Jadi total 12 stel termasuk singlet.
  2. Kaus kaki, topi, sarung tangan dan atribut lain yang dianggap penting. Jumlahnya sesuaikan aja. Tapi tetap harus ada cadangan lebih ya.
  3. Diapers diperkirakan saja sesuai kebutuhan. Lebihin juga ya.
  4. Perlengkapan mandi : sabun, shampoo, handuk, minyak telon, diapers rash cream (baca ruampopok pada bayi), parfum bayi, minyak-minyakan lain yang biasa dipakai baby. Kalo Byan make minyak kelapa (baca cara mengatasi kulit lecet dan kemerahan pada lipatan tubuh bayi).
  5. Selimut, gendongan, bedong (buat alas ganti popok atau jadi selimut juga bisa).
  6. Breastpump, botol atau kantong asi, cooler bag, ice gel, dot, sabun pencuci botol + sponnya.
  7. Tisu basah, tisu kering, kapas basah untuk ngelap kalo ganti diapers.
  8. Cotton buds dan kassa steril buat bersihin telinga, hidung dan lidah.
  9. Gunting kuku.
  10. Thermometer.
  11. Obat demam.
Sebelum berangkat aku juga ada permintaan sama si ayah, yaitu beli matras buat mobil yang bentuknya kira-kira seperti ini.

Biar Byan bisa tidur nyeyank dengan posisi datar, ganti diapersnya gampang dan yang paling penting bundanya bisa tiduran juga, haha. Seperti inilah kira-kira kenyamanan Byan dan bundanya.

Kami berangkat jam 5 pagi. Malamnya semua perlengkapan sudah disiapkan, Byan juga aku mandiin jam setengah 5 subuh. Awalnya aku ragu mandiin Byan sepagi ini karena takut dia kedingingan, tapi selama airnya hangat aman-aman aja kok. Byan tetap happy saat mandi. Karena kepagian, habis mandi dia tidur lagi. Dengan tidurnya Byan, proses angkut-angkut barang ke mobil jadi gampang.

Perjalanan pun dimulai. Byan masih tidur sekitar satu jam dan terbangun karena lapar. Setelah mimik, dia tidur lagi. Ganti diapers juga nggak bikin dia rewel. Sebisa mungkin gantilah diapers sebelum bayi mimik. Karena biasanya bayi akan merasa ngatuk setelah meminum asi. Bayi pasti merasa terganggu jika mengganti diapersnya saat dia baru tertidur.  Nggak mau kan si dedek jadi rewel karena hal sepele kayak gini. Alhamdulillah Byan anteng sampai kami tiba di Ungaran. Dalam perjalanan kembali ke Jakarta pun aku masih menggunakan metode yang sama. Karena berangkat dari Ungaran sudah agak siang, jadi kita masih diperjalanan saat malam hari. Entah kenapa saat gelap Byan jadi agak rewel. Mungkin dia nggak suka gelap-gelapan kali ya. Tapi kan nggak semua bayi juga yang nggak nyaman dalam keadaan gelap. Malah ada juga bayi yang tidurnya lebih lelap dalam cahaya yang minim. Kalau untuk mengatur waktu keberangkatan, bisa dicoba-coba dulu ya moms. Sekali coba berangkat siang, besoknya berangkat malam. Tapi kalau aku pribadi lebih suka berangkat siang karena terang dan kalau mau ngapa-ngapain gampang. Kalau malam kan harus nyalain lampu mobil dulu. Nggak mungkin bisa ganti diapers gelap-gelap gitu kan?? 

Begitulah pengalamanku membawa Byan dalam perjalanan jauh yang kali ini melalui jalur darat menggunakan mobil. Semoga bermanfaat ya moms..

No comments