Header Ads

Tes Alergi Anak

Sebenarnya aku sudah tau kalau Byan alergi dengan telur dan ayam. Pasti langsung bintik merah kalau mengkonsumsi makanan olahannya. Tapi alhamdulillah sekarang sudah tidak separah dulu lagi. Dikasih sekali atau dua kali mah masih aman. Cuma yang paling bikin pusing itu adalah seringnya Byan muntah disaat makan. Makan apa aja. Byan jadi makin males makan karena mual. Aku sempet bingung mau ke dokter gastro atau alergi. Karena waktu itu sempat share dan berdiskusi dengan teman-teman seperjuangan, aku memutuskan untuk ke dokter spesialis alergi aja. Rekomendasi dari mereka adalah Dr. Zakiufin Munasir, SP.A(K). Reviewnya bisa dibaca disini.

Dulu nggak pernah nyangka Byan bakalan ngelakuin tes alergj kayak gini. Tapi demi kesehatannya ya nggak apa-apa kalau aku harus ngaruk-ngaruk kantong karena harganya yang lumayan mahal yaitu 1,6 juta di laboratorium Pramita. Atas rekomendasi dokter dilakukanlah pengambilan darah Byan untuk di cek. Wuaaaah drama banget pokoknya, sampe aku ikutan nangis.
Tiga hari kemudian hasil cek lab nya keluar. Beginilah keterangannya *maaf ya agak lecek, hehe.






Setelah memegang hasil tesnya, kita kembali lagi menemui dokter. Kata beliau sih Byan nggak ada alergi makanan apa-apa, boleh makan semua. Nah lhoooo terus dia kenapa? Dikasih lah selebaran yang menjelaskan kalau alergi itu bukan cuma dari makanan, tapi lingkungan juga. Disuruh baca dan pelajari kata dokternya. Wokeeeh baiklaaah.

Tapi tetep Byan diresepin obat untuk mengobati alerginya ini. Disuruh konsumsi selama satu bulan dan nanti konsultasi lagi bagaimana perkembangannya. Dikasih vitamin juga biar makin sehat. Pas ngambil obat ternyata mahal juga harganya, hiks pengen garuk-garuk tembok. Sekitar 350 ribuan. Hhhh demi kamu naaak.


Obatnya ngaruh nggak? Alhamdulillah lumayan ngaruh, walaupun cuma dikit. Paling nggak frekuensi muntah Byan berkurang. Semoga makin lama makin membaik ya nak, amin.

Begitulah serangkaian prosesi ceki-ceki alergi Byan. Semoga bermanfaat.

No comments