Header Ads

Perkembangan Bayi 10-11 Bulan

Kali ini ceritain perkembangan Byan dijamak aja ya. Soalnya kalau diceritakan per bulan kok kayaknya tidak ada perbedaan yang terlalu signifikan. Jadi nggak seru. Apalagi kemaren Byan sempet sakit lama banget sampai nggak kepikiran buat nulis di blog, hiks (baca Virus Roseola pada Bayi dan Campak pada Bayi).


Taraaaa beginilah foto Byan saat usianya 11 bulan dan nggak kerasa bentar lagi udah setahun. Dulu kepengen banget cepet gede, sekarang setelah dijalani ternyata emang cepet buanget. Banyak yang bilang sekarang Byan kurusan, secara waktu bayi kan endut semok bahenol. Iya sih aku akui Byan kurusan karena makannya susyeeeh pake diemut dan lamaaaaa, apalagi abis sakit kemaren yang bikin bb-nya ngedrop. Kayaknya Byan sudah menanamkan prinsip "tumbuh tuk keatas, nggak kesamping" sejak dini. Makanya dia tinggi dan ramping. Yang penting sehat aja itu udah bikin bunda tenang nak, nggak sanggup lihat Byan sakit lagi.


Sekarang keaktifan Byan meningkat beberapa kali lipat sampai aku nggak bisa lengah sedikitpun. Ditinggal sebentar aja dia udah melakukan hal-hal yang sangat berbahaya, ya berbahaya bagi bayi, yang bisa bikin dia jatuh kejengkang, kejedot, ketimpa benda berbahaya atau yang lainnya. Kalau ditulisan sebelumnya (Perkembangan Bayi 9 Bulan) Byan cuma bisa gelinding-gelinding, sekarang udah bisa merangkak, berdiri sambil pegangan dan ngacak-ngacak seisi rumah yang bisa dia jangkau. Tapiii gerakannya itu kayaknya masih belum kokoh jadi sering jatuh. Beberapa kali pernah kejengkang ke lantai, keseruduk atau ketimpa kipas angin sampai jidatnya benjol. Duuh kasian banget, padahal cuma aku tinggal narok piring kotor kebelakang dan itupun lari-lari. Kalau ditatah mah dia seneng banget sampai ketawa. Nggak akan berenti kalau kita yang menyudahinya karena sakit pinggang duluan. Dia nggak ada capeknya. Saking semangatnya main, tidurpun makin susah. Harus ekstra sabar nungguin, puk puk, nyanyiin, gendong (walaupun sekarang susah banget buat digendong, pasti memberontak). Merambat juga udah mulai bisa walaupun hanya beberapa langkah. Kadang dia sok-sokan udah jago berdiri cuma pegangan sama satu tangan sambil celingak-celinguk angkuh, padahal kalau nggak dipegangin bakalan jatuh. Kocak banget deh liatnya.

Gigi Byan juga udah nongol 4 biji. Diatas dua dan dibawah dua. Walaupun dibawah yang satunya masih mencuat kecil banget. Terus dua lagi juga mau nongol yang diatas. Pantesan sekarang dia makannya makin susah nauzubillah, sampai berjam-jam. Tidur juga gelisah miring kiri miring kanan, tengkurep terus telentang lagi, bahkan bisa sampai duduk dan tidur lagi. Mungkin giginya sakit kali ya. Tangan pasti masuk terus kemulut buat digigit, mainan pada digigitin semua juga, sampai-sampai kalau mimik juga digigit. Huaaaaa jangan tanya rasanya gimana, sakit binggo.

Suka teriak-teriak mah masih teteep, ngomong nggak jelas nanana, nyenyenyenye, papapapa, tatatata, dan bahasa planet lain yang tidak satupun dimengerti bundanya. Sebelum tidur mesti cerita dulu untuk menunda-nunda tidur padahal udah ngantuk banget sampai mata merah. Entah apa yang dia omongin tapi terlihat seru banget, aku mah cuma iya-iya aja belagak ngerti yang penting anak happy ibu gembira, hee.

Kalau denger ada yang nyanyi Byan langsung tepuk-tepuk tangan atau joget ala kadarnya dengan menggoyang-goyangkan tangan. Sampai kalau nonton acara musik bisa nggak kedip melototin tv, mungkin dia punya bakat dibidang musik. Mau jadi anak band, musisi, komposer atau apa nak??
Kalau lihat iklan favoritnya pasti ketawa cekikikan sendiri padahal iklannya biasa aja. Bisa juga lho dia ketawa lihat berita yang sedih-sedih, padahal harusnya kan nangis yak. Mungkin karena pembaca beritanya yang cantik? Duuh masih bayi udah centil kamu nak.

Main cilukba menjadi suatu hal yang menyenangkan buat Byan. Bisa sampai lama banget dan membuat bundanya bosen. Mukanya bisa ditutup pake apa aja, pake panci, kukusan magicjar, mukena, buku, kertas atau apapun yang ada disekitar dia. Pas denger ciluuukk...mukanya ditutup, nah pas aku bilang baaa langsung dibuka. Terus kita tertawa bahagia deh berdua.

Kalau dilarang melakukan sesuatu, nggak bakalan berenti malah dilakukan berulang kali. Contohnya dia guling-guling dikasur sampai kepalanya kejedot dinding. Bukannya berenti pas dilarang malah diulang-ulang, apa nggak sakit kepalanya itu ya. Terus dilarang emut jari malah menjadi-jadi dan kalau tangannya dipegangin malah jejeritan dan nangis. Udah bisa marah kalau kesel. Saat aku marah dia juga udah ngerti, bisa langsung nangis. Memang ya perasaan bayi itu sensitif.

Secara garis besar dan seingat bundanya Byan itulah perkembangan yang dialami saat usia Byan 10-11 bulan. Bisa jadi bayi lain akan mengalami perkembangan yang berbeda karena setiap bayi itu pasti unik.

Semoga bermanfaat.

No comments